‘Job Hopping’: Bisa Menyakiti Karir Kamu

Jika kamu berbincang dengan orang-orang di generasi ‘Baby Boomer’ atau yang lebih tua, tidak jarang terdengar bahwa mereka bekerja di pekerj...

Jika kamu berbincang dengan orang-orang di generasi ‘Baby Boomer’ atau yang lebih tua, tidak jarang terdengar bahwa mereka bekerja di pekerjaan yang sama selama beberapa dekade. Beberapa mungkin telah mencoba beberapa posisi dalam hidup mereka, sementara saat ini, seorang pekerja muda dapat berganti beberapa posisi hanya dalam beberapa tahun.



Bekerja di suatu pekerjaan dalam waktu yang singkat sedang menjadi tren di kalangan milenium, tetapi orang yang ingin mempekerjakan seorang manajer tidak ingin melihat bahwa kamu hanya menghabiskan satu atau dua tahun di beberapa pekerjaan di masa lalu. Perilaku beralih pekerjaan sering dikenal sebagai "job hopping" hal ini benar-benar dapat mempengaruhi arah pekerjaan kamu berikutnya. Berganti beberapa pekerjaan selama periode waktu yang singkat dapat memberikan sinyal kepada bos baru kamu bahwa kamu mungkin tidak akan bekerja di perusahaan mereka dalam waktu yang lama jika mereka memberikan kamu pekerjaan.

Sayangnya, kamu kadang-kadang tidak bisa menjadi job hopping. Perekonomian yang tidak stabil telah menghasilkan banyak PHK, restrukturisasi beberapa kali membuat karyawan kehilangan pekerjaan mereka,  padahal orang harus tetap menjalani hidup mereka. Jika kamu seorang yang suka berganti-ganti pekerjaan, baik sengaja atau tidak, kamu seharusnya belajar untuk menjadi karyawan yang potensial. Bagaimana agar kamu dapat menyukai pekerjaanmu.


Apakah ‘job hopping’ mungkin untuk dilakukan?

Apapun alasan kamu untuk meninggalkan pekerjaan, istilah-istilah singkat di resume dapat memicu lonceng alarm dalam pikiran bos kamu. Mereka mungkin akan bertanya pada diri sendiri mengapa kamu berpindah-pindah pekerjaan dan menilai kamu berdasarkan pekerjaan-pekerjaan yang kamu lakukan sebelumnya. Berikut beberapa hal yang dipikirkan bosmu saat membaca resume kamu.


Kamu membuang-buang uang

Cepat berganti pekerjaan sering membuat pengusaha khawatir bahwa kamu juga akan bersemangat untuk meninggalkan perusahaan mereka. Untuk mempekerjakan karyawan baru membutuhkan waktu dan uang untuk melatih mereka, sehingga mempekerjakan seseorang adalah investasi. Jika mempekerjakan kamu sebuah investasi yang berpotensi buruk. Mengapa menghabiskan uang ketika orang itu akan mengundurkan diri dari perusahaan setahun kemudian?


Kamu akan gelisah

Dalam kehidupan kampus, jadwal dan mata kuliah berubah setiap semester, sehingga bekerja pada suatu pekerjaan yang sama selama lebih dari 6 bulan dapat membuat beberapa orang berkeinginan untuk keluar. Bahkan jika ini bukan karakter kamu, sering berpindah kerja dapat memberikan kesan bahwa kamu tidak memiliki disiplin untuk bertahan ketika kegembiraan pekerjaan baru telah habis.


Keinginan kamu tidak akan terpenuhi

Tidak setiap pekerjaan akan menjadi pekerjaan impian kamu dan bos kamu tentu saja memahaminya. Tapi mereka tidak ingin berpikir bahwa kamu tidak puas dengan posisi yang mereka berikan. Tidak ada yang salah dengan pindah ke kesempatan yang lebih baik, tetapi berpindah-pindah pekerjaan dapat berarti bahwa kamu tidak puas dalam pekerjaan apa pun.


Kamu tidak fokus pada perjuangan panjang

Perusahaan biasanya memiliki tujuan yang panjang, baik itu 5 tahun, 10 tahun, atau lebih, sehingga karyawan jangka pendek bukanlah suatu aset untuk mencapai tujuan tersebut. Karyawan yang berfokus pada aspek jangka panjang pekerjaan akan bekerja lebih keras, mencoba untuk mengambil keterampilan baru untuk dipromosikan dan memajukan perusahaan, dan menjaga kepentingan perusahaan. Job hopper merupakan  pekerja yang kurang komitmen dan loyalitas kepada perusahaan.


Ketika Job Hopping Masuk Akal

Meskipun job hopping menimbulkan ancaman bagi perusahaan, hal itu tidak selalu negatif. Hal yang baik dari berganti pekerjaan yaitu bahwa kamu serius mengenai karier kamu dan ingin mengambil peluang yang lebih baik, sebuah ambisi yang dapat dihargai. Ada perbedaan antara beralih pekerjaan untuk meningkatkan karir kamu, dan beralih pekerjaan karena kamu tidak menyukai perusahaan atau kamu tidak menyukai pekerjaan tersebut.

Kunci sukses job hopping adalah untuk memastikan bahwa setiap perubahan membuat kamu bergerak ke depan. Jika bos kamu dapat melihat bahwa karir kamu semakin maju melalui setiap langkah yang kamu buat, hal ini dapat menunjukkan kepada mereka bahwa kamu mengikuti ambisi, bukannya ketidakpuasan. Jika pekerjaan kamu hanya berkutat pada satu bidang tertentu, pengusaha dapat melihat bahwa kamu bisa menjadi seseorang yang ahli di bidang tersebut. Pengalaman luas kamu di satu bidang dapat membuat kamu menjadi kandidat yang menarik.

Selain mendapatkan lebih banyak pengalaman pekerjaan, merupakan keputusan yang cerdas untuk berganti pekerjaan saat kamu sudah selesai belajar keterampilan di pekerjaan kamu saat ini, dan tidak melihat adanya kesempatan untuk belajar lagi di masa depan. Jika seseorang tetap dalam satu posisi dan terlalu lama memikul tanggung jawab yang tidak pernah berubah, keahlian mereka mungkin tidak akan naik. Jika mereka tidak mencari pekerjaan baru, mereka mungkin memiliki waktu yang lebih sulit karena keterampilan mereka mungkin sudah ketinggalan zaman. Selain itu, pekerjaan baru mungkin mengajarkan keterampilan baru yang lebih baik, yang dapat memberikan mereka kesempatan untuk memikul lebih banyak tanggung jawab dan memperluas pengalaman mereka.

Alasan-alasan untuk maju seperti ini dapat dengan mudah diterima oleh pemberi kerja yang potensial; hal itu juga menunjukkan keinginan kamu untuk tumbuh. Potensi penghasilan, di sisi lain, mungkin juga sesuatu yang juga menjadi pertimbangan. Karena banyak perusahaan mungkin telah menangguhkan proses seleksi karyawan mereka sejak resesi dimulai, tinggal di satu pekerjaan bisa menyakiti kamu secara finansial. Jika kamu memulai pekerjaan pada tahun 2009, kamu mungkin akan mendapatkan kenaikan gaji yang lebih tinggi ketika berpindah ke pekerjaan baru di tahun depan, daripada jika kamu tinggal di perusahaan tersebut.


Harusnya Aku Tetap Tinggal atau Pergi?

Jadi, kapan waktu yang tepat untuk meninggalkan pekerjaan? Benar-benar tidak ada angka ajaib untuk menentukan kapan kamu harus tinggal dalam suatu posisi. Setiap orang memiliki jangka waktu yang berbeda. Enam bulan atau satu tahun menjalankan tugas dapat berarti kamu telah memenuhi kontrak. Tetapi untuk resume, kamu harus mencoba untuk memiliki pekerjaan yang berlangsung setidaknya dua setengah tahun, untuk menunjukkan bahwa kamu memiliki potensi jangka panjang. Dan setelah kamu menemukan pekerjaan yang cocok untuk kamu, hal yang terbaik yaitu untuk tetap tinggal lebih lama dari pekerjaan sebelumnya.

Setelah seseorang menetap di karir mereka dan telah memutuskan untuk perusahaan mana mereka bekerja, jika keadaan memungkinkan, mereka harus tinggal di pekerjaan itu selama 6 sampai 8 tahun. Jangka waktu ini menunjukkan stabilitas, tetapi juga tidak memungkinkan kamu untuk menjadi puas ke titik di mana kamu berhenti menantang diri sendiri dan berhenti untuk tumbuh sebagai seorang profesional.

Jika kamu berpikir tentang memulai mencari pekerjaan dan menyerahkan surat pengunduran diri, pastikan kamu memahami mengapa meninggalkan pekerjaan itu, dan apakah itu pada akhirnya akan membantu karir kamu. Keluar dari pekerjaan karena kamu tidak menyukai rekan kerja atau atasan atau karena pekerjaan yang sudah membosankan adalah ide yang buruk. Masalah-masalah ini sering menjadi wabah di setiap tempat kerja: kepribadian yang bertentangan dan ilmu baru yang habis. Ini mungkin faktor yang dapat menjadi pertimbangan untuk mencari pekerjaan baru.

Tanyakan pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut untuk memastikan kamu benar-benar tahu apa yang kamu inginkan berikutnya, dan kamu siap untuk mendapatkannya:

Apa tujuan dari meninggalkan pekerjaan ini?
Apa jenis pekerjaan yang ingin aku lakukan?
Apakah aku ingin pindah ke posisi yang lebih tinggi atau membuat langkah lateral?
Apakah aku ingin mengubah bidang karir?
Apakah aku membutuhkan pendidikan lebih untuk membuat langkah yang aku inginkan?
Faktor apa yang membuat aku tinggal lebih lama di pekerjaan ini?


Bagaimana Melamar Pekerjaan Ketika Kamu Seorang Job Hopping?

Pada Resume Kamu: Untuk dapat menapakan kaki di pintu sebuah pekerjaan baru, resummu harus resume yang mewakili diri kamu, tidak membuat pemberi kerja malas untuk mempekerjakan kamu ketika mereka melihat beberapa pekerjaan singkat yang telah kamu lakukan. Jika pekerjaan yang kamu kerjakan sangat sebentar, tempatkan pengalaman kerja tersebut dalam bagian "pengalaman tambahan". Kamu juga bisa untuk tidak menuliskan pekerjaan singkat yang kamu lakukan jika kamu memastikan tidak meninggalkan celah yang perlu penjelasan. Dengan tidak memasukan bulan dan hanya menunjukkan tahun bekerja, kamu  bisa menghapus satu jenis pekerjaan singkat kamu.

Dalam Wawancara: Jika pewawancara menanyakan mengapa kamu berpindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain, pastikan untuk menekankan alasan positif untuk itu. Daripada menjelaskan alasan uang atau lingkungan, pastikan untuk fokus pada kesempatan belajar yang bisa di dapatkan, seperti belajar keterampilan tertentu atau bekerja pada sebuah proyek tertentu. Tapi jangan berlebihan mencoba untuk menjelaskan jika alasannya tidak begitu positif. Sebaliknya, kamu juga bisa memberikan jawaban jujur dan kemudian beralih ke mengapa pengalaman kamu membuat kamu cocok pada pekerjaan itu. Berhati-hati untuk tidak menyalahkan siapa pun di tempat kerja sebelumnya.

Job hopping mungkin jauh lebih biasa bagi pekerja muda hari ini dari pekerja masa lalu, tapi itu tidak berarti bahwa pemberi kerja senang melihat perubahan pekerjaan yang sering di resume kandidat. Dengan memastikan bahwa setiap mengganti pekerjaan adalah langkah atau maju, mendapatkan keterampilan baru yang berharga, atau menjalankan tugas singkat untuk berpindah ke karir yang hebat. Pertimbangkan bagaimana setiap posisi baru bisa membangun keahlian kamu, kemudian mencari pekerjaan yang bisa kamu lakukan dalam jangka panjang.
Nama

Afrika,26,Amerika,67,Amerika Serikat,80,Arab Saudi,12,Asia,236,Australia,75,Austria,12,Beasiswa,287,Beasiswa Amerika,4,Beasiswa Arab Saudi,5,Beasiswa Australia,14,Beasiswa Austria,2,Beasiswa Belanda,10,Beasiswa Belgia,1,Beasiswa Brunei Darussalam,2,Beasiswa Cina,10,Beasiswa Denmark,1,Beasiswa Filipina,3,Beasiswa Finlandia,1,Beasiswa Hongkong,1,Beasiswa Hungaria,1,Beasiswa India,2,Beasiswa Indonesia,3,Beasiswa Inggris,28,Beasiswa Irlandia,1,Beasiswa Jepang,13,Beasiswa Jerman,5,Beasiswa Kamboja,1,Beasiswa Kanada,3,Beasiswa Korea,2,Beasiswa Korea Selatan,5,Beasiswa Malaysia,6,Beasiswa Myanmar,1,Beasiswa New Zealand,3,Beasiswa Perancis,4,Beasiswa Polandia,1,Beasiswa Rumania,1,Beasiswa Selandia Baru,1,Beasiswa Sidney,1,Beasiswa Singapura,3,Beasiswa Skotlandia,1,Beasiswa Slovakia,1,Beasiswa Spanyol,1,Beasiswa Swedia,2,Beasiswa Swiss,3,Beasiswa Taiwan,1,Beasiswa Thailand,3,Beasiswa Tiongkok,1,Beasiswa Turki,5,Beasiswa Uni Emirat Arab,1,Beasiswa Uni Eropa,2,Beasiswa Vietnam,1,Belanda,35,Belgia,10,Brazil,2,Brunei Darussalam,7,Bulgaria,3,Ceko,3,Chili,3,Cina,30,Denmark,9,Destinasi,65,Eropa,310,Event,5,Exchange,26,Fakta Unik,82,Festival Indonesia,2,Filipina,8,Finlandia,16,Hong Kong,6,Hungaria,4,IELTS,6,India,37,Indonesia,113,Info Beasiswa,64,Info Jurusan,12,Info Universitas,34,Inggris,85,inspira solution,1,Interview,441,Interview di Amerika,13,Interview di Arab Saudi,5,Interview di Australia,23,Interview di Austria,4,Interview di Belanda,12,Interview di Belgia,8,Interview di Ceko,3,Interview di Cina,12,Interview di Damaskus,1,Interview di Denmark,4,Interview di Filipina,3,Interview di Finlandia,10,interview di Hungaria,1,Interview di India,9,Interview di Indonesia,4,Interview di Inggris,32,Interview di Irlandia,1,Interview di Italia,11,Interview di Jepang,20,Interview di Jerman,20,Interview di Kanada,8,Interview di Korea Selatan,28,Interview di Malaysia,1,Interview di Maroko,6,Interview di Meksiko,1,Interview di Mesir,8,Interview di New Zealand,16,Interview di Perancis,25,Interview di Polandia,12,Interview di Portugal,11,Interview di Rusia,2,Interview di Selandia Baru,4,Interview di Singapura,6,Interview di Skotlandia,2,Interview di Spanyol,16,Interview di Swedia,2,Interview di Swiss,2,Interview di Taiwan,5,Interview di Thailand,8,Interview di Tiongkok,9,Interview di Turki,9,Interview di Yaman,1,Interview di Yordania,5,Irlandia,10,Islandia,1,Italia,14,Jakarta,1,Jamaika,1,Jepang,56,Jerman,44,Kanada,26,Karir,13,Kazakhstan,1,Kolombia,4,Korea Selatan,44,Kuliner,21,kuliner khas daerah,7,Kuliner Mancanegara,14,Launching Buku,1,Lebanon,3,LPDP,3,Malaysia,26,Maroko,9,Media,249,Meksiko,7,Mesir,19,motivasi,2,New York,1,New Zealand,15,News,3,Norwegia,2,Paraguay,1,Perancis,48,Polandia,14,Portugal,14,PPI,6,Press Release,1,Prestasi,1,Profil PPI,7,Profil Universitas,51,Qatar,2,Rekomendasi,1,Rumania,2,Rusia,12,Selandia Baru,23,Sidney,1,Simposium Internasional PPI Dunia 2016,6,Singapura,30,Skotlandia,4,Slovakia,1,Spanyol,23,Student Life,146,Studenthack,349,Surabaya,2,Swedia,19,Swiss,15,Taiwan,9,Thailand,13,Tiongkok,18,Tips,7,Tips Beasiswa,15,Tips Belajar Bahasa Inggris,9,Tips Kuliah ke Luar Negeri,89,Tips Travelling,5,Tips Umum Kuliah di Luar Negeri,104,Tips Umum Kuliah Di Negeri Sendiri,47,TOEFL,12,Tokoh Dunia,2,Tokoh Indonesia,20,Traveling,6,Turki,20,Uni Emirat Arab,1,Uni Eropa,1,Universitas,35,Universitas Terbaik,56,Uruguay,2,Vietnam,1,Yaman,1,Yogyakarta,3,Yordania,5,Yunani,3,
ltr
item
Berkuliah.com: ‘Job Hopping’: Bisa Menyakiti Karir Kamu
‘Job Hopping’: Bisa Menyakiti Karir Kamu
http://4.bp.blogspot.com/-fob1g7k1wSs/VCZWuZJy-KI/AAAAAAAACvE/CqpmVIsqvjk/s1600/work-222768_1280.jpg
http://4.bp.blogspot.com/-fob1g7k1wSs/VCZWuZJy-KI/AAAAAAAACvE/CqpmVIsqvjk/s72-c/work-222768_1280.jpg
Berkuliah.com
http://www.berkuliah.com/2014/09/job-hopping-bisa-menyakiti-karir-kamu.html
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/2014/09/job-hopping-bisa-menyakiti-karir-kamu.html
true
6823463133590324440
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy