Ingin Tahu Ketua PPI India? Pengalaman Berkesan Kuliah di India dari Agoes Aufiya

Halo, sobat berkuliah.com! Pada kesempatan kali ini kita akan kembali mendengar cerita pengalaman dari salah satu mahasiswa asal Indonesia ...

Halo, sobat berkuliah.com! Pada kesempatan kali ini kita akan kembali mendengar cerita pengalaman dari salah satu mahasiswa asal Indonesia yang menjalani studi kuliahnya di India. Akan ada banyak inspirasi yang bisa kamu dapatkan dari ceritanya kali ini. Penasaran apa saja isi ceritanya? Simak ulasan yang berhasil diliput oleh tim berkuliah.com berikut ini. 



Salam kenal. Bisa perkenalkan profil diri kamu? 

Perkenalkan nama saya Mohammad Agoes Aufiya berasal dari Kota Martapura, Kalimantan Selatan. Saat ini sedang menempuh studi M.A. Hubungan Internasional di Jawaharlal Nehru University (JNU), New Delhi, India. Saya tinggal di dalam kampus JNU, tepatnya di Sutlej Hostel.


Apa yang kamu bayangkan tentang India sebelum pada akhirnya kamu bisa kuliah di sana? Apa alasan yang memotivasi kamu?

Sebelum datang ke India, saya memikirkan hal terburuk tentang India agar saya kuat selama di India. Tapi sebenarnya kurang lebih seperti Tanah Air Indonesia itu sendiri, namun sedikit di bawah dari Indonesia dari segi kebersihan dan  keteraturan.

Hal yang motivasi saya untuk studi di India tidak lain adalah karena dorongan dari dosen saya yang meminta mahasiswanya untuk tidak hanya studi di negara-negara belahan Eropa, namun mencoba ke India, di mana pendidikannya murah dan sederhana, namun berkualitas. Jika teman-teman melihat film “3 Idiot,” paling tidak itu sudah cukup menggambarkan realitas dikampus-kampus dengan studi sains (teknik).


Agus kuliah menggunakan beasiswa atau biaya sendiri? 

Saking terjangkaunya, saya bisa kuliah dengan biaya sendiri atau self finance. Waktu itu saya sudah hampir diterima di S2 HI (Hubungan Internasional) di UGM, namun setelah saya dapat info diterima di JNU dan biaya per-semesternya lebih murah serta kelebihan-kelebihan lainnya, saya akhirnya putuskan hijrah ke JNU, India. 


Bagaimana salah satu cara mencari informasi beasiswa di India?

Untuk beasiswa dari Pemerintah India, bisa akses di google dengan kata kunci “Beasiswa ICCR” karena mahasiswa kita di sini sebagian besar menggunakan beasiswa tersebut.


Apa kelebihan dari kampus di Jawaharlal Nehru University dan jurusan HI yang saat ini Agus tekuni? Dan mungkin bisa disebutkan 3 jurusan paling favorit di kampus Agus?

Sejauh ini kelebihan kampus JNU itu sendiri adalah merupakan kampus atau universitas PTN dengan nilai akreditasi tertinggi di seluruh India pada tahun 2013 kemarin, serta masuk dalam kampus 200 terbaik di dunia dengan bidang studi Politiknya pada tahun 2014, dan 100 terbaik dunia untuk studi bahasa Inggrisnya pada tahun 2011. Dan memang dirasakan bahwa para mahasiswa seluruh India ingin bisa menjadi mahasiswa di kampus kebanggan India ini.

Terkait fakultas atau jurusan, ada namanya School of International Studies, sudah berdiri sejak 1955, yang merupakan salah satu fakultas dan jurusan yang tertua di JNU. Sejauh yang saya rasakan, kelebihan jurusan yang saya geluti saat ini adalah:

Dosen yang mayoritas adalah Professor yang berasal dari lulusan kampus terbaik seperti Harvard University, British Columbia University, dan lainnya sehingga benar-benar berpengalaman secara akademis & bereputasi internasional.

Literatur yang tersedia secara lengkap, baik secara online yaitu jurnal di Internet maupun perpustakaan, sehingga kita bisa membacanya dan mengakses secara langsung. Termasuk bukupun harganyanya murah dan lengkap dengan penerbit internasional.

Mata kuliah yang lebih beragam dan bersifat regional, sehingga lebih memperluas pengetahuan spesialisasi kita.

Lingkungan internasional, di mana mahasiswanya hampir berasal dari semua benua, mulai dari Amerika, Afghanistan, Thailand, Nepal, Jepang, China, Korea Selatan, Sudan, Jerman, Perancis, Kamboja, bahkan Israel.

Akses Wifi kampus yang sangat cepat.

Ruang baca dan komputer yang nyaman, bahkan perpustakaan buka 24 jam.

Menggunakan medium  perkuliahan bahasa Inggris.


Selain itu, 3 Jurusan favorit menurut saya yaitu Ilmu Hubungan internasional, ilmu Politik, dan Bahasa Inggris, dan banyak lainnya.


Bagaimana akses trasportasi di India? Dan di mana saja tempat-tempat menarik yang wajib dikunjungi mahasiswa Indonesia agar bertambah wawasannya, atau sekedar untuk merefresh otak dari dunia perkuliahan?

Jika di New Delhi, saya bisa katakan lebih nyaman untuk transpormasi masal dan murah, seperti adanya Metro (kereta/subway dalam kota) & bis kota Delhi Transport Corporation atau yang disingkat DTC (kayak Trans Jakarta). Kalaupun mau yang sedikit lebih mahal bisa naik Auto Riksaw atau yang biasa disebut dengan Bajai kalau di Indonesia. Jadi, insya Allah sudah cukup nyaman di New Delhi. Adapun di kota-kota besar lainnya seperti Mumbai sudah mulai beroprerasi untuk Metro. Adapun selebihnya jika belum memiliki Metro, maka bis dan auto riksaw menjadi andalannya. Secara umum begitu.

Tempat-tempat menarik yang wajib dikunjungi pastinya Taj Mahal di Agra, Salju di Himachal Pradesh atau Kashmir, Gurun di Rajashtan, atau di New Delhi Sendiri ada India Gate, Humayum Tomb, Jama Masjid, dan banyak lagi.

Dan satu lagi yang menarik bagi mahasiswa yaitu International Book Fair yang diadakan tiap tahun sekali di New Delhi, tepatnya di Pragati Maidan, merupakan moment tepat untuk mengkoleksi buku.


Adakah pengalaman unik, menarik, mengesankan, membosankan, lucu atau menyebalkan selama kuliah dan tinggal di India?

Hahhahaha, ya banyak. Salah satunya ini terkait budaya adalah ketika saya di kantin pesan ikan goreng kepada petugasnya. Saat saya pesan,”bhai, ek fry fish!,” dengan senyuman si bhaiyya (sebutan ”mas”) langsung mengambil dengan tangannya tanpa media apapun (ckckckck) dan menaruhnya di piring saya. Alhamdulillah saya sehat-sehat saja sampai sekarang (alias tidak sakit perut setelah makan itu). Saran: ikutilah budaya mereka ^_^


Bagaimana karakter masyarakat India? Apakah benar mereka suka menari dan menyanyi seperti di film-film India?

Karakter orang India adalah sedikit kasar (menurut norma mereka itu wajar), suka berbicara (berdebat), namun baik hati. Sebenarnya tergantung individunya dan penilaian kita. Perbedaannya sedikit saja dengan orang Indonesia.

Suka Menyanyi? Iya, saya sering mendengar di antara mereka kebanyakan suka sekali menyanyi. Menari juga suka, tapi saya belum pernah melihat kalau yang seperti di film-film itu, hehe.



Adakah tips yang ingin Agus bagikan tentang bagaimana cara membaur dengan masyarakat India agar kita mudah diterima?

Pertanyaan bagus sekali. Ada anekdot para senior kami yang mengatakan “Siapa yang bisa hidup di India, maka bisa hidup di mana saja.” Anekdot itu ada benarnya, karena tidak kita pungkiri, saya sering mendengar ada beberapa mahasiswa baru kita di India yang baru sepekan, dua pekan, sebulan, dan tiga bulan akhirnya “tereleminiasi” karena beberapa sebab, biasanya karena tidak cocok dengan makanan, ada yang tidak cocok lingkungannya karena agak kotor/jorok (kebersihan lebih berada di bawah Indonesia), sering dibohongi, birokrasi yang ribet dan lain-lainnya. 

Terlepas dari faktor yang saya sebutkan atau di luar itu, saya hanya berbagi tips yaitu benar kata pepatah,”Di mana bumi di pijak, disitu langit di junjung,” maksudnya dalam konteks di India adalah kita selayaknya kadang tidak harus “membawa” dan “menggunakan” budaya pergaulan Indonesia sepenuhnya sebagai tolak ukur pergaulan di India, karena akan berakibat fatal. Maka sesuaikanlah dengan “pola kebudayaan India” agar kita tetap senang dan bahagia. 

Jangan lupa, sebagai tamu di negeri orang kita harus selalu menjaga sikap seperti dengan berbuat baik, bersahabat, suka menolong, supel, murah senyum, kooperatif dan selalu berfikir positif walau dalam keadaan apapun, namun tetap mawas diri. Studi di India bukan berarti kita hanya studi di kelas, perlu dimaknai studi juga saat kita di luar kelas, karena dari India banyak yang bisa kita petik sebagai hikmah untuk di masa mendatang.

*Khusus perempuan, untuk tidak keluar malam sendiri & berpakaian yang tidak layak, karena cukup rawan terjadi aksi kejahatan.


Sebagai ketua PPI India sendiri, apa saja gambaran tugas dari ketua PPI di sana? Apa saja acara yang rutin digelar oleh PPI India? Serta bagaimana cara apply atau mendaftar jadi anggota PPI India untuk mahasiswa baru?

Tugas Ketua PPI secara umum bisa saya gambarkan menjadi nahkoda sekaligus pelayan bagi Keluarga besar PPI India. Amanah-amanah yang bersifat organisasi dan non-organisasi yang menyangkut hajat keluarga besar PPI India merupakan tanggungjawabnya dan juga hubungannya secara eksternal, baik kepada KBRI baik kepada Bapak Dubes, Bapak Atase Pendidikan, para Diplomat & Local Staff, berkoordinasi dengan PPI Dunia dan PPI negara lainnya, membantu Adik-adik mahasiswa yang ingin berkuliah di India, atau pihak yang lainnya yang membutuhkan bantuannya.

Acara rutin PPI India seperti Diskusi Ilmiah, Winter Trip ke daerah bersalju, mengadakan seminar internasional, promosi budaya melalui tarian Indonesia, kegiatan Ramadhan, musyawarah tahunan anggota, kumpul bareng, dan banyak lagi.

Bagi mahasiswa yang menempuh studi minimal 6 bulan merupakan secara otomatis menjadi anggota PPI, dan setelah dia memasukkan namanya dalam database PPI India. 


Apakah mahasiswa Indonesia yang ada di India bisa mendapatkan pekerjaan part time di India? jika iya, apa saja jenis pekerjaan tersebut?

Pertanyaan menarik, sejauh yang saya ketahui dan saya lakukan, saat saya memiliki liburan musim panas selama 3 bulan bisa menggunakan waktu tersebut dengan magang di beberapa Atase di KBRI, atau bisa mendaftar di Call Center jika tersedia lowongan. Hal tersebut bermanfaat secara pengalaman dan juga menambah keuangan kita.


Apakah Agus bisa merekomendasikan bagi mahasiswa Indonesia yang hendak kuliah di India, tentang di mana saja tempat yang aman dan nyaman untuk dijadikan tempat tinggal?

Jika kita berada dikampus seperti JNU atau Delhi University (DU), hostel atau asrama mahasiswa adalah pilihan yang hemat, aman, dan nyaman, terlebih jika komunitas mahasiswa Indonesianya sedikit. 

Tetapi, jika seperti di kampus Osmania University dan Aligarh Muslim Universit (AMU) berada di kontrakan bersama teman-teman Indonesia juga merupakan pertimbangan yang menarik karena komunitasnya besar untuk mahasiswa Indonesia.


Adakah tips yang ingin kamu bagikan kepada teman-teman di Indonesia yang akan melanjutkan kuliah di India? Motivasi dan persiapan apa saja yang benar-benar harus dilakukan?

Tips-tips dan persiapan ke India:

1. Telitilah dalam memilih kampus dan yang paling penting jurusan, karena ada yang sudah memilih kampus yang nyaman namun jurusan yang didapat justru tidak sesuai dengan yang diinginkan.

2. Bacalah dengan seksama prosedur pendaftaran melalui website kampus.

3. Jalin hubungan dengan mahasiswa India, khususnya di kampus yang dituju agar bisa bertanya lebih lanjut terkait prosedur dan keadaan di India. Silahkan melalui PPI India (fb: PPI India) agar nanti bisa disampaikan kepada mahasiswa senior di kampus yang bersangkutan. 

4. Ketahui kebudayaan India dengan bertanya kepada senior.

5. Berdoa kepada Tuhan dan minta dimantapkan untuk berkuliah di India. Setelah itu bertawakal lah.

Motivasi dari saya bagi yang ingin berkuliah di India adalah:

“Tidak semua pemuda atau pemudi Indonesia mengetahui luar biasanya pendidikan di India, baik di dalam maupun di luar kelas, karena kebanyakan mereka lebih memiliki impian menjalani studi di negara di mana lebih nyaman dari Indonesia itu sendiri. Kesederhanaan, kerja keras, kompetisi dan “apa yang ada” adalah ciri khas-mu wahai Pendidikan India. Bersyukurlah, karena pendidikan di India bisa menjadikan kita “kuat” dan mengantarkan cita-cita kita untuk menuntut ilmu lebih jauh di belahan dunia manapun, serta menjadi lebih bijak dan bersyukur dalam kehidupan kita, khususnya saat berkarir di Indonesia, jika kita bersungguh-sungguh. Saya sendiri bersyukur bisa berstudi di India. Terimakasih ya Allah atas pemberian ini dan terimakasih untuk India atas ilmu hikmah yang engkau berikan”.



Wow..super sekali bukan, pesan serta kata-kata motivasi yang diberikan oleh Agus tadi? Orang-orang yang hebat selalu memiliki kata-kata yang hebat, hehe. Apakah kamu tertarik mengikuti jejak Agus Aufiya, baik dari berbagai prestasi dan hal lainnya? Kamu juga tertarik untuk mencoba studi di India? Ingat, impian yang tinggi selalu berbanding lurus dengan usaha untuk meraih impian tersebut. Jangan mudah menyerah dengan satu kegagalan yang kamu dapatkan, dan selalu semangat dan cari motivasi agar kamu selalu bisa bersemangat, baik dalam belajar maupun dalam kehidupan, oke?! 

Jangan lupa, ikuti selalu informasi terbaru dari berkuliah.com. Salam sukses dan sampai jumpa! 
Nama

Afrika,26,Amerika,67,Amerika Serikat,80,Arab Saudi,12,Asia,236,Australia,75,Austria,12,Beasiswa,287,Beasiswa Amerika,4,Beasiswa Arab Saudi,5,Beasiswa Australia,14,Beasiswa Austria,2,Beasiswa Belanda,10,Beasiswa Belgia,1,Beasiswa Brunei Darussalam,2,Beasiswa Cina,10,Beasiswa Denmark,1,Beasiswa Filipina,3,Beasiswa Finlandia,1,Beasiswa Hongkong,1,Beasiswa Hungaria,1,Beasiswa India,2,Beasiswa Indonesia,3,Beasiswa Inggris,28,Beasiswa Irlandia,1,Beasiswa Jepang,13,Beasiswa Jerman,5,Beasiswa Kamboja,1,Beasiswa Kanada,3,Beasiswa Korea,2,Beasiswa Korea Selatan,5,Beasiswa Malaysia,6,Beasiswa Myanmar,1,Beasiswa New Zealand,3,Beasiswa Perancis,4,Beasiswa Polandia,1,Beasiswa Rumania,1,Beasiswa Selandia Baru,1,Beasiswa Sidney,1,Beasiswa Singapura,3,Beasiswa Skotlandia,1,Beasiswa Slovakia,1,Beasiswa Spanyol,1,Beasiswa Swedia,2,Beasiswa Swiss,3,Beasiswa Taiwan,1,Beasiswa Thailand,3,Beasiswa Tiongkok,1,Beasiswa Turki,5,Beasiswa Uni Emirat Arab,1,Beasiswa Uni Eropa,2,Beasiswa Vietnam,1,Belanda,35,Belgia,10,Brazil,2,Brunei Darussalam,7,Bulgaria,3,Ceko,3,Chili,3,Cina,30,Denmark,9,Destinasi,65,Eropa,310,Event,5,Exchange,26,Fakta Unik,82,Festival Indonesia,2,Filipina,8,Finlandia,16,Hong Kong,6,Hungaria,4,IELTS,6,India,37,Indonesia,113,Info Beasiswa,64,Info Jurusan,12,Info Universitas,34,Inggris,85,inspira solution,1,Interview,441,Interview di Amerika,13,Interview di Arab Saudi,5,Interview di Australia,23,Interview di Austria,4,Interview di Belanda,12,Interview di Belgia,8,Interview di Ceko,3,Interview di Cina,12,Interview di Damaskus,1,Interview di Denmark,4,Interview di Filipina,3,Interview di Finlandia,10,interview di Hungaria,1,Interview di India,9,Interview di Indonesia,4,Interview di Inggris,32,Interview di Irlandia,1,Interview di Italia,11,Interview di Jepang,20,Interview di Jerman,20,Interview di Kanada,8,Interview di Korea Selatan,28,Interview di Malaysia,1,Interview di Maroko,6,Interview di Meksiko,1,Interview di Mesir,8,Interview di New Zealand,16,Interview di Perancis,25,Interview di Polandia,12,Interview di Portugal,11,Interview di Rusia,2,Interview di Selandia Baru,4,Interview di Singapura,6,Interview di Skotlandia,2,Interview di Spanyol,16,Interview di Swedia,2,Interview di Swiss,2,Interview di Taiwan,5,Interview di Thailand,8,Interview di Tiongkok,9,Interview di Turki,9,Interview di Yaman,1,Interview di Yordania,5,Irlandia,10,Islandia,1,Italia,14,Jakarta,1,Jamaika,1,Jepang,56,Jerman,44,Kanada,26,Karir,13,Kazakhstan,1,Kolombia,4,Korea Selatan,44,Kuliner,21,kuliner khas daerah,7,Kuliner Mancanegara,14,Launching Buku,1,Lebanon,3,LPDP,3,Malaysia,26,Maroko,9,Media,249,Meksiko,7,Mesir,19,motivasi,2,New York,1,New Zealand,15,News,3,Norwegia,2,Paraguay,1,Perancis,48,Polandia,14,Portugal,14,PPI,6,Press Release,1,Prestasi,1,Profil PPI,7,Profil Universitas,51,Qatar,2,Rekomendasi,1,Rumania,2,Rusia,12,Selandia Baru,23,Sidney,1,Simposium Internasional PPI Dunia 2016,6,Singapura,30,Skotlandia,4,Slovakia,1,Spanyol,23,Student Life,146,Studenthack,349,Surabaya,2,Swedia,19,Swiss,15,Taiwan,9,Thailand,13,Tiongkok,18,Tips,7,Tips Beasiswa,15,Tips Belajar Bahasa Inggris,9,Tips Kuliah ke Luar Negeri,89,Tips Travelling,5,Tips Umum Kuliah di Luar Negeri,104,Tips Umum Kuliah Di Negeri Sendiri,47,TOEFL,12,Tokoh Dunia,2,Tokoh Indonesia,20,Traveling,6,Turki,20,Uni Emirat Arab,1,Uni Eropa,1,Universitas,35,Universitas Terbaik,56,Uruguay,2,Vietnam,1,Yaman,1,Yogyakarta,3,Yordania,5,Yunani,3,
ltr
item
Berkuliah.com: Ingin Tahu Ketua PPI India? Pengalaman Berkesan Kuliah di India dari Agoes Aufiya
Ingin Tahu Ketua PPI India? Pengalaman Berkesan Kuliah di India dari Agoes Aufiya
https://4.bp.blogspot.com/-4vmVgJLoYAU/VEPlezvtE9I/AAAAAAAAEOo/8xQLoNy_Jwk/s1600/utama.png
https://4.bp.blogspot.com/-4vmVgJLoYAU/VEPlezvtE9I/AAAAAAAAEOo/8xQLoNy_Jwk/s72-c/utama.png
Berkuliah.com
http://www.berkuliah.com/2014/10/ingin-tahu-ketua-ppi-india-pengalaman.html
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/2014/10/ingin-tahu-ketua-ppi-india-pengalaman.html
true
6823463133590324440
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy