RIDWAN KAMIL: Sosok Wali Kota Bandung yang Akrab Dengan Mahasiswa Indonesia di Luar Negeri

Kamu sadar nggak, bahwa Indonesia ternyata punya beberapa tokoh walikota yang inspiratif? Salah satunya sosok muda dari Bandung i...



Kamu sadar nggak, bahwa Indonesia ternyata punya beberapa tokoh walikota yang inspiratif? Salah satunya sosok muda dari Bandung ini yang bernama Pak Ridwan Kamil.

Selama ini, sosok Ridwan Kamil dikenal oleh warga Bandung sebagai seorang arsitek lulusan ITB yang melanjutkan studi S2-nya di jurusan Urban Design di University of California, Berkeley, Amerika Serikat. Beliau telah banyak berkarya dalam bidangnya. Museum Tsunami di Aceh adalah salah satunya.

Ada juga arsitektur Masjid Al-Irsyad yang sangat indah di pinggiran kota Bandung. Selain itu, beliau pula lah yang menjadi penggerak Bandung Creative Community Forum (BCCF) selama 10 tahun terakhir ini. BCCF sendiri merupakan sebuah wadah anak muda Bandung yang juga telah mengadakan acara-acara berskala besar di Bandung.

Nah, baru pengenalan singkat saja, Ridwan Kamil sudah terdengar keren karena berbagai prestasinya. Yuk, kita kenal beliau lebih jauh!

Ridwan Kamil bersama Hariadi Aji Koordinator PPI Amerika Eropa 2014-2015
BIODATA SINKAT

Nama : Mochamad Ridwan Kamil
Tempat, tanggal lahir : Bandung, 4 Oktober 1971
Agama         : Islam
Istri         : Atalia Praratya Kamil
Anak : Camillia Laetitia Azzahra & Emmiril Khan Mumtadz


Profesi:
Prinsipal PT. Urbane Indonesia
Dosen Jurusan Teknik Arsitektur Institut Teknologi Bandung
Walikota Bandung

Pendidikan:
SDN Banjarsari III Bandung (1978-1984)
SMP Negeri 2 Bandung (1984-1987)
SMA Negeri 3 Bandung (1987-1990)
Sarjana S-1 Teknik Arsitektur Institut Teknologi Bandung (1990-1995)
Master of Urban Design University of California, Berkeley (1999-2001)

Penghargaan:
2004 Winner of International Design Competition Islamic Center, Beijing, RRC
2005 Winner of International Design Competition Waterfront Retail Masterplan, Suzhou, RRC
2005 Winner of International Design Competition Kunming Tech Park, Kunming, RRC
2006 Winner Internatonal Young Design Entrepreneur of The Year versi British Council Indonesia
2007 Winner of International Design Competition for Aceh Tsunami Museum
2008 Top Ten Architecture Business Award dari BCI Asia
2009 Top Ten Architecture Business Award dari BCI Asia
2009 Architect of The Year dari Elle Decor Magazine
2012 Salah satu Ikon Perubahan versi Majalah Gatra
2012 Pikiran rakyat Award untuk Tokoh Muda Kreative
2012 Google Chrome Web Heroes untuk Indonesia Berkebun
2012 Indonesia Green Award, Penghargaan Penginspirasi Bumi untuk Indonesia Berkebun.
2013 Urban Leadership Award. Penn Institute for Urban Research, USA.
MASA KECIL

Mochamad Ridwan Kamil lahir di Bandung, 4 Oktober 1971 dari pasangan Dr. Atje Misbach, S.H. (alm.) dan Dra. Tjutju Sukaesih. Ayah beliau merupakan Doktor Fakultas Hukum Universitas Padjajaran, sedangkan ibu beliau adalah dosen Farmasi UNISBA dan staf ahli di LPPOM MUI Jawa Barat. Lelaki yang akrab disapa ‘Kang Emil’ ini adalah anak ke-2 dari 5 bersaudara. Darah Sundanya berasal dari kedua orang tuanya; ayahnya asli Subang, ibunya dari Tasikmalaya, dan kedua kakeknya berasal dari Situ Bagendit, Garut.

Ridwan Kamil diasuh dengan nasihat untuk menjadi orang yang bermanfaat bagi orang banyak. Moral dan etika juga dijunjung tinggi menjadi nilai utama yang diajarkan ayah beliau yang merupakan keturunan Kiai Muhyidin yang dikenal dengan Mama Pagelaran pendiri 3 pesantren di Sumedang dan Subang, serta pamannya, KH Atang Abdul Quddus (alm), imam Masjid Agung Subang serta ketua MUI Kabupaten Subang. Ridwan Kamil sendiri pernah nyantri di Pesantren Pagelaran III yang dipimpin oleh pamannya, K.H. Oom Abdul Qoyyum (alm).

Sejak kecil, Ridwan Kamil hidup dalam kesederhanaan layaknya masyarakat lain. Sarapan hanya dengan menu telur dadar yang dibagi rata dengan keempat saudaranya. Kalau mau berangkat sekolah, beliau naik angkot dari Dago ke sekolahnya, tak jarang juga jalan kaki. Sejuk dan asrinya Jalan Haji Juanda saat itu membuat jarak Dago Timur - Merdeka serasa dekat.

Pendidikannya dimulai dengan belajar membaca, berhitung, dan bermain di TK Aisyiah, Jalan Dago Barat, Bandung. Kemudian, beliau melanjutkan sekolahnya di SDN Banjarsari III Bandung dari tahun 1978-1984. Ridwan Kamil suka berimajinasi sejak masa kecil. Beliau juga senang membaca komik serta melihat foto-foto berbagai kota di luar negeri. Sejak kecil pula, beliau memiliki semangat kewirausahaan yang tinggi. Ketika sekolah dasar pun, beliau sempat jualan es mambo buatannya sendiri.

Selama bersekolah, Ridwan Kamil dikenal sebagai sosok yang aktif dan cerdas. Setelah tamat sekolah dasar, beliau kemudian melanjutkan pendidikannya di SMP Negeri 2 Bandung. Di sekolah ini, Ridwan Kamil mulai belajar berorganisasi. Selain belajar, beliau aktif di OSIS dan Pramuka.

Kegiatan ini tidak menghalanginya untuk menjadi bintang kelas, justru memberikan pengalaman dan pengetahuan yang menjadi bekal jiwa kepemimpinannya ketika dewasa. Walaupun kegiatan non-akademisnya banyak, beliau selalu masuk dalam rangking 5 besar di kelasnya. Sekolahnya belanjut di SMA Negeri 3 Bandung, dari tahun 1987 hingga 1990.

PERKULIAHAN 

Begitu tamat SMA, Ridwan Kamil melanjutkan pendidikan tingginya di Jurusan Teknik Arsitektur Institut Teknologi Bandung dari tahun 1990-1995. Semasa kuliah, beliau aktif dalam kelompok-kelompok mahasiswa dan unit kegiatan seni. Semangat kewirausahaannya bangkit lagi di kampusnya. Untuk mencari tambahan uang kuliah, beliau membuat gambar-gambar ilustrasi dengan cat air atau maket untuk dosen.

Pada masa pengerjaan tugas akhir, ayah beliau wafat. Hal itu menjadi tahun terberat dalam sejarah hidup beliau. Namun, berkat tekad beliau yang kuat dan kemampuannya untuk memotivasi diri sendiri, beliau mendapatkan nilai A++.

Lulus dari ITB, beliau sempat mengabdi selama beberapa tahun dengan mengajar di almamaternya, hingga kemudian memutuskan untuk bekerja di Amerika Serikat. Karirnya di Amerika hanya bertahan sekitar 4 bulan saja, sebelum akhirnya beliau berhenti kerja akibat terkena dampak krisis moneter yang melanda Indonesia saat itu, sehingga membuat klien tidak membayar pekerjaannya.

Beliau tidak langsung pulang ke Indonesia dan bertahan di Amerika sebelum akhirnya mendapatkan beasiswa di University of California, Berkeley, dalam bidang tata kota, mulai tahun 1999 hingga 2001. Sambil kuliah S2 di universitas tersebut, beliau bekerja paruh waktu di Departemen Perencanaan Kota Berkeley untuk bertahan hidup di sana. Beliau cuma makan sekali sehari dengan menu murah seharga 99 Sen.
Perjuangan seorang Ridwan Kamil untuk bertahan hidup di Negeri Paman Sam terus diuji ketika istrinya, Atalia Praratya akan melahirkan anak pertama mereka. Saat itu, Ridwan tak memiliki uang untuk membiayai persalinan istrinya, sehingga beliau harus mengaku miskin pada pemerintah kota setempat demi mendapatkan pengobatan gratis. 
Akhirnya, beliau pun menemani sang istri melahirkan di sebuah rumah sakit khusus untuk orang-orang miskin, tepatnya di bangsal rumah sakit. Bagi Ridwan sendiri, pengalaman jatuh – bangun hidupnya membentuk nilai-nilai tersendiri tentang betapa kerasnya perjuangan hidup.

Pada tahun 2002, Ridwan Kamil pulang ke tanah kelahirannya Indonesia, dan 2 tahun kemudian mendirikan ‘Urbane’ yang bergerak dalam bidang jasa konsultan perencanaan, arsitektur, dan desain.


KARIER

Setelah menuntaskan pendidikannya di Amerika, Ridwan Kamil bekerja di firma arsitektur di Amerikan Hongkong. Di Amerika, beliau akhirnya berhasil meraih kehidupan yang layak. Tapi, ibu beliau menasihati :
"Ari neangan duitmah engke aya gantina, ari minterkeun batur tidak akan terukur nilaina.” (Kalau mencari uang itu nanti bisa ada gantinya, kalau memintarkan orang lain tidak terukur nilainya). 
Mendengar nasihat sang ibunda itulah, beliau pun memutuskan untuk pulang ke kampung halamannya di Bandung. Beliau kembali ke ITB untuk menjadi dosen di Departemen Arsitektur ITB. Bersama mahasiswa dari jurusan Rancang Kota, Desain Produk, dan Elektro ITS, beliau menciptakan Enerbike, sebuah sepeda yang dirancang untuk menghasilkan listrik / sepeda penghasil listrik.

Bersamaan dengan itu, Ridwan juga mendirikan firma arsitektur bernama Urbane. Firma ini dibangun pada tahun 2004 bersama teman-temannya seperti Achmad D. Tardiyana, Reza Nurtjahja, dan Irvan W. Darwis. Urbane sendiri merupakan singkatan dari Urban Evolution, atau bisa juga dibilang singkatan dari Urang Bandung Euy.

Melalui perusahaannya inilah, beliau menggarap berbagai proyek baik itu di Indonesia maupun mancanegara. Konsep arsitektur yang diusung adalah “green system”, yang responsif terhadap lingkungan serta nilai artistik, sehingga menjadikan firma ini masuk dalam daftar 10 firma arsitektur terbaik di Indonesia.

Sekarang, Ridwan Kamil aktif menjabat sebagai Prinsipal PT Urbane Indonesia, dosen Jurusan Teknik Arsitektur Institut Teknologi Bandung, serta senior Urban Design Consultant SOM, EDAW (Hong Kong & San Fransisco), dan SAA (Singapura).
Bicara mengenai reputasi pun jangan ditanya lagi. Reputasi internasional telah mereka raih dengan mengerjakan proyek-proyek di luar Indonesia seperti Syria Al-Noor Ecopolis di Syria dan Suzhou Financial District di China. Tim Urbane sendiri terdiri dari para profesional muda yang kreatif dan idealis dalam mencari dan menciptakan solusi mengenai masalah desain lingkungan dan perkotaan.
Urbane juga memiliki proyek yang berbasis komunitas dalam Urbane Proyek Komunitas, di mana visi dan misinya adalah membantu orang-orang dalam sebuah komunitas perkotaan untuk memberikan donasi serta keahlian-keahlian dalam meningkatkan potensi daerah sekitarnya.

Melalui firma arsitektur Urbane, karya-karya Ridwan Kamil tersebar di berbagai daerah seluruh nusantara dan mancanegara. Mulai dari masjid yang terbuat dari batako berbahan abu letusan Gunung Merapi, Musium Tsunami di Aceh, sekolah anti-gempa di Pangalengan Bandung, kawasan elit di Kuningan Jakarta, Superblok di Cina, hingga sebuah rancangan kawasan di Syria.

Lebih dari 20 penghargaan yang berhubungan dengan karya arsitektur dan tata kota telah beliau raih, baik itu anugerah penghargaan dari media nasional maupun internasional, seperti BCI Asia Awards 3 tahun berturut-turut pada 2008, 2009, 2010 dan juga BCI Green Award pada tahun 2009 atas proyek desain Rumah Botol (dari botol bekas).
Rancangan Masjid Al-Irsyad yang beliau persembahkan untuk almarhum ayahnya mendapatkan Top 5 Best Building of The Year 2010 oleh ArchDaily, dan menjadi salah satu dari 25 masjid terindah di dunia versi Complex Magazine.
Bukan hanya berkarya dan kaya akan penghargaan saja, Urbane juga sering mengikuti kompetisi di bidang desain arsitektur tingkat nasional dan menjadi juara. Contohnya adalah Juara 1 Kompetisi Desain Musium Tsunami di Nangroe Aceh Darussalam pada tahun 2007, Juara 1 Kompetisi Desain Kampus 1 Universitas Tarumanegara pada tahun 2007, Juara 1 Kompetisi Desain Fakultas Ilmu Budaya di Universitas Indonesia pada tahun 2009, Juara 1 Kompetisi Desain Sanggar Nagari di Kota Baru Parahyangan di Kabupaten Bandung Barat, dan Juara 1 Kompetisi Desain Pusat Seni dan Sekolah Seni di Universitas Indonesia pada tahun 2009.

Pada bulan Maret, Ridwan Kamil menjadi salah satu di antara 2 orang yang mendapatkan penghargaan “Urban Leadership Award” Universitas Pennsylvania. Mereka terinspirasi kinerja dan kreatifitas Ridwan Kamil dalam membangun kota dengan menggerakkan partisipasi komunitas dan warga.

Penerima penghargaan satunya adalah Walikota Barcelona. Penghargaan ini melengkapi 35 penghargaan lain yang telah dia raih dalam 9 tahun terakhir. Beliau telah menjelajahi 100 kota di dunia. Beliau banyak mengamati dan mempelajari bagaimana manusia dari berbagai belahan dunia membangun peradaban, merancang, dan memelihara kota mereka.

Bahkan beliau terlibat dalam menata ulang sejumlah kota di Indonesia dan mancanegara. Karya-karya beliau telah dihargai di mata dunia. Oleh karena itu, sekarang mari kita beri kesempatan pada beliau untuk mengabdikan jiwa dan ilmunya bagi tanah ibu pertiwi.


WALIKOTA BANDUNG


Pada tahun 2013, Ridwan Kamil dicalonkan sebagai walikota Bandung oleh Partai Gerakan Indonesia Raya dalam pemilu Wali Kota Bandung 2013 didampingi oleh Oded Muhammad Danial sebagai calon wakil walikota dari Partai Keadilan Sejahtera.

Dalam rapat pleno KPU Kota Bandung pada 28 Juni 2013, pasangan ini unggul telak daripada 7 pasangan lainnya. Perolehan suara mereka adalah 45,24%, sehingga pasangan Ridwan Kamil – Oded Muhammad Danial (nama kedua mereka biasanya disingkat RIDO) ditetapkan menjadi pemenang dalam Pemilu Wali Kota Bandung 2013.


Kehidupan pribadi 

Ridwan Kamil dan istrinya, Atalia Praratya, ditemani 2 buah hati mereka, Laetetia dan Emmiril, menempati sebuah rumah unik hasil rancangannya sendiri. Ventilasi rumah ini terbuat dari 30 ribu botol Kratingdaeng.

Beliau ingin membuktikan bahwa sampah bisa disulap menjadi indah. Rumah tersebut berada di Cigadung, tidak jauh dari rumah ibunya, sengaja demikian agar beliau bisa tetap berbakti pada ibunya sampai akhir hayat.
Meski kesibukannya sangat ketat, Ridwan Kamil tak pernah kekurangan waktu untuk keluarga. Istrinya selalu mendampingi saat susah maupun senang, memberikan nasihat dan semangat. Bagi Ridwan Kamil, kebahagiaan hidup bermula dari kebahagiaan di rumah.


6 Gebrakan pada awal jabatan sebagai Walikota

Ridwan Kamil yang menjadi Walikota Bandung periode 2013-2018, pada awal jabatannya langsung membuat 6 gebrakan unik sebagai berikut:
  1. Naik Sepeda ke Kantor
  2. Rapat dimulai dengan Indonesia Raya
  3. Wajibkan pejabat punya twitter
  4. Temui Demonstran
  5. Rombak Ruang Kerja
  6. Singkirkan Gadget saat rapat
  7. Dan masih banyak lagi gebrakan terbaru dari Ridwan Kamil, yang bisa kamu update di twitter beliau @ridwankamil
Beliau memiliki pesan yang selalu diikutertakan ke manapun dirinya melangkah, yaitu: ‘duit sajuta’, yang berarti, setiap insan wajib memegang teguh duit sajuta yang merupakan singkatan dari Do’a, Usaha, Ikhtiar, Tawakkal, disertai Sabar, Jujur. dan Taqwa.

Ridwan Kamil
Ah…emang kece banget deh Bapak Walikota satu ini!

Selain jadi walikota, profesinya juga merangkap arsitek. Kamu yang sedang kuliah di jurusan arsitektur kudunya bangga dong, bisa menjadikan Ridwan Kamil sebagai tokoh panutan. Dari yang awalnya beliau adalah orang sederhana, lalu tidak punya apa-apa, dan sedikit demi sedikit mulai meraih kehidupan yang layak dengan jatuh – bangun menghadapi kerasnya kehidupan hingga menjadi sesukses seperti sekarang ini. Tentunya banyak hal yang bisa kita pelajari dari kehidupan sosok Ridwan Kamil, dan hal itu bisa menjadi motivasi untuk meraih masa depan yang cerah.

Tertarik untuk belajar arsitektur setelah melihat banyaknya prestasi yang diraih Ridwan Kamil di bidang tersebut?

Bagi kamu yang baru lulus SMA atau bagi kamu yang ingin pindah jurusan mendadak karena ingin mengikuti jejak Ridwan Kamil menjadi arsitek, simak pembahasan singkat tentang jurusan arsitektur berikut ini.


Selayang pandang: Jurusan Arsitektur

Kata Arsitektur berasal dari Bahasa Yunani 'Arkhitekton' yang artinya adalah ilmu yang berhubungan dengan perencanaan, desain, dan konstruksi bangunan dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti fungsi struktur bangunan, lingkungan, dan estetika.

Manusia membutuhkan tempat berteduh. Bangunan yang mereka bangun tidak hanya berfungsi sebagai tempat tinggal, tetapi juga mencerminkan kebudayaan jaman tersebut. Bangunan-bangunan bersejarah dari Piramida Mesir hingga arsitektur zaman Renaisan kuno telah memberikan banyak inspirasi yang mempengaruhi desain bangunan di zaman modern ini.

Jika kamu memang tertarik dengan desain dan konstruksi bangunan, dan ingin menempuh karir dalam bidang ini, maka jurusan ini tepat untukmu. Untuk menekuni jurusan ini, kamu pastinya harus mempunyai bakat alami dalam matematika, menggambar, dan sejarah.

Kenapa gitu?

Karena di sini kamu bakalan diharapkan untuk belajar tentang sejarah desain. Selain itu, kamu akan belajar tentang cara menggambar dan mengembangkan denah serta cara menggunakannya untuk menyelesaikan proyek-proyekmu. Jurusan Arsitektur mewajibkan para mahasiswa untuk menghadiri kuliah secara teratur. Di luar jam pelajaran, para mahasiswa juga harus mengerjakan proyek desain yang ditugaskan, baik secara individu maupun kelompok.

Program Sarjana Arsitektur pada umumnya berlangsung selama 5 tahun. Bagi yang berminat mengambil program ini di luar negeri diharapkan mencapai nilai minimal 3 nilai A atau setara. Untuk Program Pascasarjana bisa memakan waktu antara 1 sampai 4 tahun. Selain itu juga para calon mahasiswa diharapkan mencapai predikat paling sedikit 2:1 di tingkat Sarjana. Bagi pelajar asing, minimal harus mencapai nilai 6.0-6.5 untuk Tes IELTS.

Mayoritas program dari Jurusan Arsitektur mengharapkan para mahasiswa untuk menghadiri kuliah, serta bekerja pada proyek-proyek independen yang nantinya akan dinilai untuk memantau perkembangan kuliah mereka. Mahasiswa juga harus menyelesaikan minimal 2 penempatan kerja sebelum lulus, sebagai bagian dari program mereka serta untuk mendapatkan pengalaman kerja dalam bidang bangunan dan konstruksi.

Kebanyakan orang mengambil Jurusan Arsitektur dengan tujuan untuk menjadi seorang Arsitek di saat tamat kuliah nanti. Negara-negara seperti Norwegia, Swiss, Brasil, India, Cina dan Australia tampaknya menjadi tempat yang populer bagi para Arsitek baru untuk mencari pekerjaan.
Rata-rata gaji awal untuk Arsitek di Inggris adalah £ 15.000 - £ 20.000. Tentu saja kamu bisa mendapatkan lebih kalau kamu mempunyai lebih banyak pengalaman kerja selama kuliah.
Namun, ada juga sejumlah karir lain yang tersedia untuk lulusan Arsitektur, terutama dalam industri konstruksi dan warisan budaya. Kerja sebagaI surveyor di bidang perencanaan kota juga merupakan pilihan karir yang populer di kalangan para lulusan. Selain itu kamu juga bisa memilih untuk bekerja di organisasi non-profit seperti National Trust yang melibatkan pemeliharaan dari tempat-tempat bersejarah.

Sebagai bagian dari program Jurusan Arsitektur, kamu juga akan belajar tentang Hukum Perencanaan, Sejarah Budaya, IT, dan Manajemen. Dengan begitu, beberapa lulusan juga memilih untuk mengejar karir di bidang Hukum, Jurnalisme dan IT.

Semoga bermanfaat dan menginspirasi. Dan salam sukses dari Berkuliah.com!
Nama

Afrika,26,Amerika,67,Amerika Serikat,81,Arab Saudi,13,Asia,237,Australia,75,Austria,12,Beasiswa,297,Beasiswa Amerika,4,Beasiswa Arab Saudi,5,Beasiswa Australia,14,Beasiswa Austria,2,Beasiswa Belanda,10,Beasiswa Belgia,1,Beasiswa Brunei Darussalam,2,Beasiswa Cina,10,Beasiswa Denmark,1,Beasiswa Filipina,3,Beasiswa Finlandia,1,Beasiswa Hongkong,1,Beasiswa Hungaria,1,Beasiswa India,2,Beasiswa Indonesia,3,Beasiswa Inggris,28,Beasiswa Irlandia,1,Beasiswa Jepang,13,Beasiswa Jerman,5,Beasiswa Kamboja,1,Beasiswa Kanada,3,Beasiswa Korea,2,Beasiswa Korea Selatan,5,Beasiswa Malaysia,6,Beasiswa Myanmar,1,Beasiswa New Zealand,3,Beasiswa Perancis,4,Beasiswa Polandia,1,Beasiswa Rumania,1,Beasiswa Selandia Baru,1,Beasiswa Sidney,1,Beasiswa Singapura,3,Beasiswa Skotlandia,1,Beasiswa Slovakia,1,Beasiswa Spanyol,1,Beasiswa Swedia,2,Beasiswa Swiss,3,Beasiswa Taiwan,1,Beasiswa Thailand,3,Beasiswa Tiongkok,1,Beasiswa Turki,5,Beasiswa Uni Emirat Arab,1,Beasiswa Uni Eropa,2,Beasiswa Vietnam,1,Belanda,35,Belgia,10,Brazil,2,Brunei Darussalam,7,Bulgaria,3,Ceko,3,Chili,3,Cina,30,Denmark,10,Destinasi,65,Eropa,312,Event,5,Exchange,26,Fakta Unik,82,Festival Indonesia,2,Filipina,8,Finlandia,16,Hong Kong,6,Hungaria,4,IELTS,6,India,37,Indonesia,113,Info Beasiswa,64,Info Jurusan,12,Info Universitas,34,Inggris,86,Interview,441,Interview di Amerika,13,Interview di Arab Saudi,5,Interview di Australia,23,Interview di Austria,4,Interview di Belanda,12,Interview di Belgia,8,Interview di Ceko,3,Interview di Cina,12,Interview di Damaskus,1,Interview di Denmark,4,Interview di Filipina,3,Interview di Finlandia,10,interview di Hungaria,1,Interview di India,9,Interview di Indonesia,4,Interview di Inggris,32,Interview di Irlandia,1,Interview di Italia,11,Interview di Jepang,20,Interview di Jerman,20,Interview di Kanada,8,Interview di Korea Selatan,28,Interview di Malaysia,1,Interview di Maroko,6,Interview di Meksiko,1,Interview di Mesir,8,Interview di New Zealand,16,Interview di Perancis,25,Interview di Polandia,12,Interview di Portugal,11,Interview di Rusia,2,Interview di Selandia Baru,4,Interview di Singapura,6,Interview di Skotlandia,2,Interview di Spanyol,16,Interview di Swedia,2,Interview di Swiss,2,Interview di Taiwan,5,Interview di Thailand,8,Interview di Tiongkok,9,Interview di Turki,9,Interview di Yaman,1,Interview di Yordania,5,Irlandia,10,Islandia,1,Italia,16,Jakarta,1,Jamaika,1,Jepang,58,Jerman,46,Kanada,27,Karir,13,Kazakhstan,1,Kolombia,4,Korea Selatan,44,Kuliner,21,kuliner khas daerah,7,Kuliner Mancanegara,14,Launching Buku,1,Lebanon,3,Lithuania,1,LPDP,3,Malaysia,26,Maroko,9,Media,249,Meksiko,7,Mesir,19,motivasi,2,New York,1,New Zealand,15,News,3,Norwegia,2,Paraguay,1,Perancis,48,Polandia,14,Portugal,15,PPI,6,Prancis,1,Press Release,1,Prestasi,1,Profil PPI,7,Profil Universitas,51,Qatar,2,Rekomendasi,1,Rumania,2,Rusia,12,Selandia Baru,24,Sidney,1,Simposium Internasional PPI Dunia 2016,6,Singapura,30,Skotlandia,4,Slovakia,1,Spanyol,24,Student Life,150,Studenthack,348,Surabaya,2,Swedia,19,Swiss,15,Taiwan,9,Thailand,13,Tiongkok,18,Tips,7,Tips Beasiswa,15,Tips Belajar Bahasa Inggris,9,Tips Kuliah ke Luar Negeri,89,Tips Travelling,6,Tips Umum Kuliah di Luar Negeri,104,Tips Umum Kuliah Di Negeri Sendiri,47,TOEFL,12,Tokoh Dunia,2,Tokoh Indonesia,20,Traveling,6,Turki,20,Uni Emirat Arab,1,Uni Eropa,2,Universitas,36,Universitas Terbaik,56,Uruguay,2,Vietnam,1,Yaman,1,Yogyakarta,3,Yordania,5,Yunani,3,
ltr
item
Berkuliah.com: RIDWAN KAMIL: Sosok Wali Kota Bandung yang Akrab Dengan Mahasiswa Indonesia di Luar Negeri
RIDWAN KAMIL: Sosok Wali Kota Bandung yang Akrab Dengan Mahasiswa Indonesia di Luar Negeri
https://3.bp.blogspot.com/-DyI9ScBOZj0/VHwNxogUdXI/AAAAAAAAFfk/C7xavaA6RZY/s640/sgsg.png
https://3.bp.blogspot.com/-DyI9ScBOZj0/VHwNxogUdXI/AAAAAAAAFfk/C7xavaA6RZY/s72-c/sgsg.png
Berkuliah.com
http://www.berkuliah.com/2014/11/ridwan-kamil-sosok-walikota-bandung-yang-menginspirasi.html
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/2014/11/ridwan-kamil-sosok-walikota-bandung-yang-menginspirasi.html
true
6823463133590324440
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy