Siapa Sajakah Para 'Pahlawan Pendidikan Dunia' yang Mulai Terlupakan?

Pendidikan merupakan tonggak yang begitu penting dalam suatu bangsa. Hadirnya pendidikan seperti saat ini tentu tidak terlepas dari berbaga...

Pendidikan merupakan tonggak yang begitu penting dalam suatu bangsa. Hadirnya pendidikan seperti saat ini tentu tidak terlepas dari berbagai jasa para pahlawan yang memperjuangkan sistem pendidikan hingga mutu pendidikan berkualitas seperti saat ini. Namun, seringkali jasa mereka terlupakan. Siapa saja pahlawan pendidikan dunia yang mulai terlupakan tersebut? Berikut ulasannya:


Aristoteles

Aristoteles
Aristoteles dikenal dunia sebagai salah satu filsuf terbesar sepanjang sejarah. Berbagai tulisannya menjadi dasar pengembangan ilmu filsafat, fisika, metafisika, politik, pemerintahan, dan pengetahuan alam. Aristoteles lahir di Stagira Chalcidice, Thracia, Yunani tahun 384 SM. Ia keturunan seorang ahli pengobatan dari Makedonia. Aristoteles bergelut dengan pemikiran dan pengetahuan sejak usia 17 tahun. Ia berguru dengan Plato yang dikemudian menjadi pengajar di Akademi Plato selama kurang lebih 20 tahun. Ketika muridnya (Alexander Agung) berkuasa di Makedonia, Aristoteles kembali ke Yunani dan mendirikan akademi yang diberi nama Lyceum. 

Filsafat Aristoteles tertulis dalam 6 karya tulisnya yang membahas masalah logika, yang memberi sumbangan besar bagi perkembangan bidang Metafisika, Fisika, Etika, Politik, Ilmu Kedokteran, Ilmu Alam dan karya seni. Di bidang ilmu alam, ia orang pertama yang mengklasifikasikan spesies-spesies biologi secara sistematis.

Setelah kekuasaan Alexander melemah dan akhirnya jatuh, Aristoteles hidup di pelarian untuk menghindari pembunuhan seperti dialami Socrates. Ia akhirnya meninggal dalam pengungsian tahun 322 SM.


Daendels

Daendels merupakan penguasa di Nusantara kita (Indonesia) yang pertama kali menciptakan sistem sekolah rakyat. Pada bulan Juni 1810 di Cirebon, Daendels melihat bahwa rakyat sama sekali tak dapat pendidikan aksara, tak mendapat pendidikan mengenal lingkungannya. Lalu, ia berbicara dengan Pangeran Cirebon untuk segera dibentuk ‘Sekolah Ronggeng’. Pada dasarnya, Sekolah Ronggeng adalah sekolah pertama kali yang memadukan sistem pendidikan barat dengan sistem pendidikan timur, di mana siswa didik dikenalkan pada lingkungannya dengan melek huruf.

Daendels terobsesi dengan pemikiran Descartes yang ingin mengenalkan ilmu pengetahuan kepada banyak orang. Di masa lalu, Descartes menjebol buku-buku berbahasa latin ke bahasa Perancis yang juga berarti bahasa rakyat banyak, apa yang dilakukan Descartes berlawanan dengan sakralitas ilmu pengetahuan di Eropa pada masanya, tapi Descartes menjawab “Ilmu pengetahuan bukanlah barang suci, ia sekedar informasi dan setiap orang berhak atas informasi yang disampaikan ilmu pengetahuan.”

Pada tahun 1811 di Batavia, Daendels melihat begitu banyak kematian bayi-bayi, dan tidak adanya perawatan kesehatan sehingga dibentuklah sekolah bidan. “Sekolah Bidan” Daendels bisa dikatakan sebagai sekolah kedokteran tahap pertama sebelum adanya sistem pendidikan yang sistematis pada masa-masa selanjutnya.


George Kerschensteiner

George Kerschensteiner adalah penggagas dari sistem sekolah seragam terstruktur, mempromosikan pengajaran ilmu pengetahuan serta pendidikan seni dan menarik pembentukan karakter siswa di pusat pendidikan sekolah. Sekolah kerja karena itu harus membentuk prinsip metodologis terus menerus perkembangan fisik dan mental dalam pelaporan seluruh sekolah, karena Kerschensteiner percaya bahwa pendidikan yang sesungguhnya, yang juga pengembangan karakter dapat dicapai melalui pendidikan kejuruan, pendidikan kewarganegaraan untuk berdiri di foreground. George Kerschensteiner mendapat banyak kekecewaan di sekolah biinis tentang rendahnya kualitas siswa dan  tidak memiliki konsepsi profesi guru setinggi seperti yang ia lakukan. 


John Dewey

John Dewey lahir di Burlington, Vermont tanggal 20 Oktober 1859. Dewey adalah Bapak Pendidikan Amerika. Karirnya di bidang filosofi dimulai setelah lulus tahun 1879. Tahun 1884 Dewey mendapat gelar doctor dari John Hopkins University dengan disertasi tentang filsafat Kant. Sebagian besar kehidupannya dihabiskan dalam dunia pendidikan dan diterima mengajar di University of Michigan pada tahun 1884-1894.

Tahun 1899, Dewey menulis buku berjudul “The School and Sociaty” yang menformulasikan metode dan kurikulum sekolah yang membahas tentang pertumbuhan anak dan membantu mendirikan sekolah baru bagi Social Research di New York.

Dewey meninggal dunia tanggal 1 Juni 1952. Sepanjang hidup dan karirnya, Dewey telah banyak menulis buku maupun artikel mengenai teori pengetahuan dan metafisika, serta pendidikan. Buku yang paling penting adalah How We Think (1910) dan Democracy and Education(1916) merupakan karya yang fenomenal, Freedom and Cultural, art and Eksperience, The Quest of Certainty Human Nature and Conduct (1922),Experience and Nature (1925) 


Philip H. Coombs

Philip H. Coombs lahir pada tahun 1915 di Holyoke. Studi sarjana diselesaikan di Amherst College dan merupakan lulusan pasca kerja di University of Chicago. Dia mengajar ekonomi di Williams College dan merupakan direktur program untuk pendidikan di Yayasan Ford.

Pada bulan Februari 1961, ia ditunjuk oleh Presiden John F. Kennedy menjadi Asisten Menteri pertama negara untuk pendidikan dan kebudayaan. Dia adalah seorang advokat untuk merombak sistem pendidikan, ia mengatakan bahwa: “setiap distrik sekolah harus menempatkan 2% dari uang negara ke dalam penelitian pendidikan.”

Selama karirnya, ia menulis beberapa buku tentang kebijakan luar negeri dan pendidikan. Ia menikah dengan Brooks Helena selama 65 tahun dan memiliki 2 anak, Peter B. Coombs dan H. Helena Weeks. Ia meninggal pada 15 Peb 2006 di Chester, CT.


William Stern

William Stern - lahir Louis William Stern, Berlin, 29 April 1871. Ia adalah seorang psikolog dan filsuf Jerman tercatat sebagai pelopor dalam bidang psikologi kepribadian dan kecerdasan. Dia adalah penemu konsep intelligence quotient, atau IQ, kemudian digunakan oleh Lewis Terman dan peneliti lain dalam pengembangan tes IQ pertama, didasarkan pada karya Alfred Binet. Dia adalah ayah dari penulis dan filsuf Jerman G√ľnther Anders. 

Ia menerima gelar PhD di bidang psikologi dari University of Berlin, di mana ia belajar di bawah naungan Ebbinghaus pada tahun 1893. Dia mengajar di Universitas Breslau 1897-1916. Pada tahun 1916 diangkat sebagai Profesor Psikologi di University of Hamburg, hingga tahun 1933 sebagai Direktur Institut psikologi. 

Stern dianggap pada masanya sebagai seorang psikolog muda terkemuka dan salah satu pakar terkemuka dalam psikologi diferensial. Dia diperkenalkan ke intelijen pengujian konsep intelligence quotient atau IQ,  dalam praktek membagi usia perkembangan oleh usia kronologis. Iameninggal pada 27 Maret 1938 karena serangan jantung.


William Heard Kilpatrick

William Heard Kilpatrick adalah seorang pendidik Amerika dan murid, kolega dan pengganti dari John Dewey. Dia adalah tokoh utama dalam gerakan pendidikan progresif awal abad ke-20.

Kilpatrick lahir di White Plains, Georgia. Dia memiliki pendidikan ortodoks dan pendidikan di Mercer University dan Johns Hopkins University, di mana ia kemudian menjadi guru matematika di Sekolah Tinggi dan Universitas di Mercer. Dia pertama kali bertemu John Dewey pada tahun 1898. Kilpatrick memutuskan untuk membuat filsafat pendidikan spesialisasinya dan diduduki semua program oleh Dewey. 

Ia menerima kehormatan LL.D. derajat dari Mercer University pada tahun 1926, Columbia University, 1929, dan Bennington College, 1938  dan mendapat gelar kehormatan DHL dari College of Jewish Studies, 1952, dan Penghargaan Brandeis untuk layanan kemanusiaan, 1953.


Kenneth R. Howey

Howey adalah seorang profesor riset di University College Cincinnati Pendidikan. Dia juga bertugas di fakultas pendidikan di Universitas Wisconsin-Madison dan Milwaukee, University of Minnesota dan The Ohio State University. Selama karirnya, Howey telah menjabat sebagai guru, kepala sekolah, laboratorium sekolah direktur, direktur pusat penelitian dan dekan.

Selama 10 tahun, Profesor Howey mengarahkan Jaringan Perkotaan untuk Meningkatkan Pendidikan Guru (UNITE), sebuah konsorsium kemitraan antara universitas, sekolah dan serikat guru di kota-kota besar di seluruh Amerika Serikat. Dia adalah pemimpin tim untuk studi terpanjang pendidikan guru di Amerika Serikat –studi Penelitian Tentang Pendidikan Guru (RATE).

Howey telah menerima banyak penghargaan, termasuk penghargaan untuk kontribusi luar biasa untuk pendidikan guru dari kedua Asosiasi Amerika untuk Kolese Pendidikan Guru (1999) dan Asosiasi Pendidikan Guru (2008).


Mohamad Syafei

Mohamad Syafei mendirikan sebuah sekolah yang diberi nama Indonesische Nederland School (INS) pada tanggal 31 oktober 1926. Di Kayu Tanam, sekitar 60 km di sebelah Utara kota Padang. Sekolah ini didirikan diatas lahan seluas 18 hektar dan dipinggir jalan raya Padang Bukit Tinggi. Ia menolak subsidi untuk sekolahnya, tapi ia membiaya sekolah itu dengan menerbitkan buku-buku kependidikan yang ditulisnya.

Sumber keuangan juga berasal dari sumbangan-sumbangan yang diberikan ayahnya dan simpatisan-simpatisan serta dari berbagai acara pengumpulan dana, seperti mengadakan pertunjukan teater,pertandingan sepak bola, menerbitkan lotere dan menjual hasil karya seni buatan murid-muridnya. Kelas menggunanakan bahasa Indonesia dan bahasa Inggris sebagai pelajaran bahasa asing yang pokok, ditekan pada pelajaran-pelajaran yang akan terpakai oleh murid-murid apabila mereka kelak kembali.

Menurut Mohama Syafei, tujuan pendidikan dan pengajaran adalah membentuk secara terus menerus kesempurnaan lahir dan batin anak, agar anak dapat mengikuti perkembangan masyarakat yang selalu mengalami perubahan atau kemajuan.


Prof dr. M.J. (Martinus Jan) Langeveld (1.905-1.989)

Martinus J. Langeveld memperoleh gelar doktor dengan disertasi berjudul Taal en Denken di 12 tot 14 Jarige Leerlingen (Bahasa dan Berpikir siswa dalam usia 12 sampai 14 tahun) pada tahun  1934. Pada tahun 1939, ia menjabat sebagai Ketua Pedagogi di Universitas Utrecht. Sampai Perang Dunia II, pedagogi sebagian besar dihubungkan dengan persiapan guru dan pada tahun 1946, pedagogi menjadi disiplin independen di Universitas Utrecht. 

Salah satu teks Langeveld yang paling berpengaruh adalah Beknopte Theoretische Pedagogiek (Pedagogi Teoritis Concise), di mana ia megembangkan suatu pedagogi fenomenologis. Karya ini diterbitkan dalam edisi 15 antara tahun 1946 dan 1979. 

Langeveld menganalisis fenomena membesarkan anak dan pengalaman pendidikan dengan memperhatikan dekat dengan situasi konkret dan umum dan peristiwa dalam kehidupan anak-anak dan orang dewasa. Hal ini menyebabkan hasil yang luar biasa. Misalnya, dia menolak bahwa otoritas pedagogis harus berkaitan dengan teori umum otoritas. Otoritas bukan hanya soal pilihan moral, melainkan otoritas diperlukan karena anak-anak membutuhkan pedagogi untuk keberadaan mereka dan agar dapat tumbuh.


Jan Ligthart

Jan adalah seorang guru Belanda dan filsuf. Dia menjadi terkenal karena metode inovatif pendidikan dan modernisasi sistem pendidikan Belanda. Dia menulis banyak artikel dan buku tentang pendidikan.

Jan Ligthart lahir pada tanggal 11 Januari 1859 di Amsterdam, di distrik Jordaan. Ayahnya Cornelis Ligthart, adalah seorang tukang kayu dan toko kelontong, yang menderita serangan epilepsi. Ibunya Anna van Spall, putri seorang pendeta, datang dari Klundert. Kedua orang tuanya meninggal selama masa kecilnya. Ligthart lulus dari perguruan tinggi Kristen Reformed dari Bloemgracht. Setelah itu ia bekerja di beberapa sekolah sebagai guru. Pada tanggal 16 Februari 1916 ia meninggal setelah jatuh di kapal dan tenggelam.


Al Ghazali

Sejak kecil Al Ghazali terkenal akan kecintaannya terhadap ilmu pengetahuan dan kegigihannya dalam mencari ilmu. Maka, tidak mengherankan jika dalam masa usia yang masih kanak-kanak, ia telah belajar dengan sejumlah guru di tanah kelahirannya. Al-Ghazali menjelaskan bahwa: konsep pendidikan yang benar itu mengajarkan secara menyeluruh yang meliputi tujuan pendidikan, metode, etika guru, kurikulum dan murid.

Sebagai gambaran kecintaannya akan ilmu pengetahuan, dikisahkan pada suatu hari dalam perjalanan pulangnya ke Thus, beliau dan teman-temannya dihadang oleh sekawanan pembegal yang kemudian merampas harta dan kebutuhan yang mereka bawa. Para pembegal merebut tas al-Ghazali yang berisi buku-buku yang ia senangi, kemudian ia meminta dengan penuh iba pada kawanan pembegal itu agar sudi kiranya mengembalikan tasnya, karena beliau ingin mendapatkan berbagai macam ilmu pengetahuan yang terkandung di dalamnya. Kawanan itupun merasa iba dan kasihan padanya sehingga mengembalikan tas itu. Dan setelah peristiwa itu, ia menjadi semakin rajin mempelajari dan memahami kandungan kitab-kitabnya dan berusaha mengamalkannya. Bahkan, beliau selalu menyimpan kitab-kitab itu di suatu tempat khusus yang aman.

Menurut Al-Ghazali, pendidikan bertujuan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, begitupun pemanfaatannya harus bertujuan untuk ta’abbud kepada Allah SWT. Beliau membagi ilmu pengetahuan menjadi 3 kategori, yaitu:

ilmu yang tercela, 
ilmu yang terpuji 
ilmu terpuji dalam kadar tertentu atau sedikit, dan tercela jika mempelajarinya secara mendalam. 

Lebih lanjut, Al-Ghazali memakai pendekatan behavioristik dalam metode pendidikannya dan mengelaborasinya dengan pendekatan humanistik. Ia juga memberikan perhatian yang sangat besar pada tugas seorang pendidik dan murid. Menurutnya, pendidik dan murid haruslah menjaga etika dan tugas-tugas mulianya agar dapat mengantarkannya pada kedekatakan Allah SWT sesuai dengan tujuan penciptaannya di muka bumi ini.

Setelah mengajar di berbagai tempat seperti Bagdad, Syam dan Naysaburi, Pada tahun 500 H/1107 M Al-Ghazali kemudian kembali ke kampung halamannya, banyak bertafakkur, menanamkan ketakutan dalam kalbu sambil mengisi waktunya dengan mengajar pada madrasah yang ia dirikan disebelah rumahnya untuk para penuntut ilmu dan tempat khalwat bagi para sufi. Dan pada hari senin, 14 jumadal akhirah 505 H/18 desember 1111 M, Imam al-Ghazali berpulang meninggal  ditanah kelahirannya, Thus dalam usia 55 tahun.


John Locke

John Locke mengenyam pendidikan di Universitas Oxford dan memperoleh gelar sarjana muda tahun 1656 dan gelar sarjana penuh tahun 1658. Saat remaja, dia sangat tertarik pada ilmu pengetahuan dan di 36 tahun dia terpilih jadi anggota “Royal Society.” John Locke menegaskan kurikulum harus diarahkan demi kecerdasan individual, kemampuan dan keistimewaan anak-anak dalam menguasai pengetahuan dan bukan pada pengetahuan yang biasa diajarkan dengan hukuman yang sewenang-wenang.

Salah satu pemikiran Locke yang paling berpengaruh di dalam sejarah filsafat adalah mengenai proses manusia mendapatkan pengetahuan. Ia berupaya menjelaskan bagaimana proses manusia mendapatkan pengetahuannya. Menurut Locke, seluruh pengetahuan bersumber dari pengalaman manusia. Posisi ini adalah posisi empirisme yang menolak pendapat kaum rasionalis yang mengatakan sumber pengetahuan manusia yang terutama berasal dari rasio atau pikiran manusia. Meskipun demikian, rasio atau pikiran berperan juga di dalam proses manusia memperoleh pengetahuan. 

Dengan demikian, Locke berpendapat bahwa sebelum seorang manusia mengalami sesuatu, pikiran atau rasio manusia itu belum berfungsi atau masih kosong. Situasi tersebut diibaratkan Locke seperti sebuah kertas putih yang kemudian terdapat coretan yang isinya berasal dari pengalaman yang dijalani oleh manusia itu. Rasio manusia hanya berfungsi untuk mengolah pengalaman-pengalaman manusia.Sehingga menurut Locke,  sumber utama pengetahuan adalah pengalaman.


John Dewey

John Dewey adalah seorang filsuf dari Amerika Serikat, yang termasuk Mazhab Pragmatisme. Selain sebagai filsuf, Dewey juga dikenal sebagai kritikus sosial dan pemikir dalam bidang pendidikan. Dewey dilahirkan di Burlington pada tahun 1859. Setelah menyelesaikan studinya di Baltimore, ia menjadi guru besar dalam bidang filsafat, dan kemudian dalam bidang pendidikan pada beberapa universitas. Sepanjang kariernya, Dewey menghasilkan 40 buku dan lebih dari 700 artikel.

Menurut Dewey, tugas filsafat adalah memberikan pengarahan bagi perbuatan nyata dalam kehidupan. Oleh karena itu, filsafat tidak boleh tenggelam dalam pemikiran-pemikiran metafisik belaka. Filsafat harus berpijak pada pengalaman, dan menyelidiki serta mengolah pengalaman tersebut secara kritis. Dengan demikian, filsafat dapat menyusun suatu sistem nilai atau norma.  Dewey juga dianggap oleh aliran fungsionalisme sebagai seorang pemikir bergaya praktis dan pragmatis, sehingga di dalam ilmu pendidikan ia menganjurkan teori dan metode ‘learning by doing.’ 

Di dalam bidang pendidikan, ia menganjurkan teori dan metode ‘learning by doing’ (belajar sambil melakukan). Dalam teori dan metodenya ini, ia berpendapat bahwa untuk mempelajari sesuatu, tidak perlu orang terlalu banyak mempelajari itu. Dalam melakukan apa yang hendak dipelajari itu, dengan sendirinya ia akan menguasai gerakan-gerakan atau perbuatan-perbuatan yang tepat, sehingga ia bisa menguasai hal yang dipelajari itu dengan sempurna. Ia mengambil contoh tentang seorang yang akan belajar berenang. Menurutnya, seorang itu tidak perlu diajari macam-macam teori tetapi cukup ia langsung disuruh masuk kolam renang dan mulai berenang, dengan cepat seorang itu akan menguasai kemampuan berenang.

Dewey mengadakan penelitian mengenai pendidikan di sekolah-sekolah dan mencoba menerapkan teori pendidikannya dalam praktek di sekolah-sekolah. Hasilnya, ia menerapkan pola dan proses pendidikan tradisional yang mengandalkan kemampuan mendengar dan menghafal. Sebagai gantinya, ia menekankan pentingnya kreativitas dan keterlibatan siswa dalam diskusi dan pemecahan masalah. Dewey meninggal dunia pada tahun 1952.


Ibnu Sina

Ibnu Sina
Ibnu Sina terkenal dengan pemikirannya sebagai intelektual muslim yang mendapat banyak gelar. Menurutnya, tujuan pendidikan harus diarahkan pada pengembangan seluruh potensi yang dimiliki oleh seseorang. Potensi itu tidak hanya menuju pada perkembangan fisik, tapi juga intelektual dan budi pekerti. Selain itu, pendidikan juga harus mampu mempersiapkan seseorang agar dapat hidup bermasyarakat.


Itulah beberapa pahlawan pendidikan di dunia  yang mulai dilupakan. Sebagai generasi muda sudah selayaknya kita menghargai jasa mereka. Karena berkat mereka, kita bisa menjadi kaum intelektual. 
Semoga menginspirasi. Salam berkuliah.com! 

Oleh: Andreanyta Erni
Nama

Afrika,26,Amerika,67,Amerika Serikat,80,Arab Saudi,13,Asia,236,Australia,75,Austria,12,Beasiswa,290,Beasiswa Amerika,4,Beasiswa Arab Saudi,5,Beasiswa Australia,14,Beasiswa Austria,2,Beasiswa Belanda,10,Beasiswa Belgia,1,Beasiswa Brunei Darussalam,2,Beasiswa Cina,10,Beasiswa Denmark,1,Beasiswa Filipina,3,Beasiswa Finlandia,1,Beasiswa Hongkong,1,Beasiswa Hungaria,1,Beasiswa India,2,Beasiswa Indonesia,3,Beasiswa Inggris,28,Beasiswa Irlandia,1,Beasiswa Jepang,13,Beasiswa Jerman,5,Beasiswa Kamboja,1,Beasiswa Kanada,3,Beasiswa Korea,2,Beasiswa Korea Selatan,5,Beasiswa Malaysia,6,Beasiswa Myanmar,1,Beasiswa New Zealand,3,Beasiswa Perancis,4,Beasiswa Polandia,1,Beasiswa Rumania,1,Beasiswa Selandia Baru,1,Beasiswa Sidney,1,Beasiswa Singapura,3,Beasiswa Skotlandia,1,Beasiswa Slovakia,1,Beasiswa Spanyol,1,Beasiswa Swedia,2,Beasiswa Swiss,3,Beasiswa Taiwan,1,Beasiswa Thailand,3,Beasiswa Tiongkok,1,Beasiswa Turki,5,Beasiswa Uni Emirat Arab,1,Beasiswa Uni Eropa,2,Beasiswa Vietnam,1,Belanda,35,Belgia,10,Brazil,2,Brunei Darussalam,7,Bulgaria,3,Ceko,3,Chili,3,Cina,30,Denmark,10,Destinasi,65,Eropa,312,Event,5,Exchange,26,Fakta Unik,82,Festival Indonesia,2,Filipina,8,Finlandia,16,Hong Kong,6,Hungaria,4,IELTS,6,India,37,Indonesia,113,Info Beasiswa,64,Info Jurusan,12,Info Universitas,34,Inggris,85,Interview,441,Interview di Amerika,13,Interview di Arab Saudi,5,Interview di Australia,23,Interview di Austria,4,Interview di Belanda,12,Interview di Belgia,8,Interview di Ceko,3,Interview di Cina,12,Interview di Damaskus,1,Interview di Denmark,4,Interview di Filipina,3,Interview di Finlandia,10,interview di Hungaria,1,Interview di India,9,Interview di Indonesia,4,Interview di Inggris,32,Interview di Irlandia,1,Interview di Italia,11,Interview di Jepang,20,Interview di Jerman,20,Interview di Kanada,8,Interview di Korea Selatan,28,Interview di Malaysia,1,Interview di Maroko,6,Interview di Meksiko,1,Interview di Mesir,8,Interview di New Zealand,16,Interview di Perancis,25,Interview di Polandia,12,Interview di Portugal,11,Interview di Rusia,2,Interview di Selandia Baru,4,Interview di Singapura,6,Interview di Skotlandia,2,Interview di Spanyol,16,Interview di Swedia,2,Interview di Swiss,2,Interview di Taiwan,5,Interview di Thailand,8,Interview di Tiongkok,9,Interview di Turki,9,Interview di Yaman,1,Interview di Yordania,5,Irlandia,10,Islandia,1,Italia,16,Jakarta,1,Jamaika,1,Jepang,56,Jerman,46,Kanada,26,Karir,13,Kazakhstan,1,Kolombia,4,Korea Selatan,44,Kuliner,21,kuliner khas daerah,7,Kuliner Mancanegara,14,Launching Buku,1,Lebanon,3,Lithuania,1,LPDP,3,Malaysia,26,Maroko,9,Media,249,Meksiko,7,Mesir,19,motivasi,2,New York,1,New Zealand,15,News,3,Norwegia,2,Paraguay,1,Perancis,48,Polandia,14,Portugal,15,PPI,6,Prancis,1,Press Release,1,Prestasi,1,Profil PPI,7,Profil Universitas,51,Qatar,2,Rekomendasi,1,Rumania,2,Rusia,12,Selandia Baru,23,Sidney,1,Simposium Internasional PPI Dunia 2016,6,Singapura,30,Skotlandia,4,Slovakia,1,Spanyol,24,Student Life,149,Studenthack,348,Surabaya,2,Swedia,19,Swiss,15,Taiwan,9,Thailand,13,Tiongkok,18,Tips,7,Tips Beasiswa,15,Tips Belajar Bahasa Inggris,9,Tips Kuliah ke Luar Negeri,89,Tips Travelling,5,Tips Umum Kuliah di Luar Negeri,104,Tips Umum Kuliah Di Negeri Sendiri,47,TOEFL,12,Tokoh Dunia,2,Tokoh Indonesia,20,Traveling,6,Turki,20,Uni Emirat Arab,1,Uni Eropa,2,Universitas,35,Universitas Terbaik,56,Uruguay,2,Vietnam,1,Yaman,1,Yogyakarta,3,Yordania,5,Yunani,3,
ltr
item
Berkuliah.com: Siapa Sajakah Para 'Pahlawan Pendidikan Dunia' yang Mulai Terlupakan?
Siapa Sajakah Para 'Pahlawan Pendidikan Dunia' yang Mulai Terlupakan?
https://3.bp.blogspot.com/-DVSBPmJaBbY/VHatox03Z7I/AAAAAAAAFdw/9k71fJzLJCE/s1600/wrgsvsb.png
https://3.bp.blogspot.com/-DVSBPmJaBbY/VHatox03Z7I/AAAAAAAAFdw/9k71fJzLJCE/s72-c/wrgsvsb.png
Berkuliah.com
http://www.berkuliah.com/2014/11/siapa-sajakah-para-pahlawan-pendidikan-dunia-yang-mulai-terlupakan.html
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/2014/11/siapa-sajakah-para-pahlawan-pendidikan-dunia-yang-mulai-terlupakan.html
true
6823463133590324440
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy