Cerita Miftachudin Belajar di Inggris, Manchester University!

Halo, sobat berkuliah.com! Saya Miftachudin, tapi menggunakan nama online Miftachudin Arjuna. Bukan karena tidak bersyukur dengan nama ...


Halo, sobat berkuliah.com! Saya Miftachudin, tapi menggunakan nama online Miftachudin Arjuna. Bukan karena tidak bersyukur dengan nama asli saya, akan tetapi nama yang terdiri dari satu suku kata memiliki keunikan tersendiri saat bergabung dalam dunia internasional. Di FB  misalnya, kita hanya bisa mendaftar dengan minimal dua suku kata karena mengikuti budaya nama pertama dan nama marga. Begitu juga nama saya tidak akan ketemu di pencarian nama mahasiswa di kampus saya dulu, karena saya tidak mencantumkan nama keluarga, memang tidak punya terus mau apalagi? Makanya kemudian menggunakan nama Arjuna di media online yang mengandung nilai filosofi dan budaya Jawa yang bisa diceritakan jika ada yang menanyakannya. 

Saya lahir di Bawen kabupaten Semarang, 33 tahun yang lalu. Tidak ada yang spesial tentang tempat kelahiran saya, wong ndeso kayak Jokowi. Akan tetapi, hal-hal biasa itulah yang menjadi bahan bakar saya untuk berjuang mencapai hal-hal terbaik. Salah satunya di bidang pendidikan, saya pernah mendapatkan 2 beasiswa untuk melanjutkan pendidikan Master. Satu beasiswa tersebut adalah beasiswa Ford Foundation yang akhirnya saya ambil untuk melanjutkan studi ke Inggris, di kampus tercinta Manchester University. Kampus yang letaknya diapit oleh dua klub sepakbola Manchester United and Manchester City. Kalau kamu salah satu fans mereka, maaf ya saya sudah kulik-kulik ke sana.

Akan tetapi, sepakbola bukanlah alasan saya kuliah di Inggris. Prinsip saya memilih jurusan yang tepat adalah hal yang pokok. Kuliah dimanapun boleh, termasuk di Indonesia, karena bisa dilihat bahwa negara kita juga tidak kalah soal kualitas. Karena bidang keahlian saya bahasa Inggris, makanya saya ngotot untuk belajar di luar negeri semisal US, Australia, atau UK. Jadi, selain belajar teori dan metode pengajaran bahasa Inggris di kelas, saya juga belajar bahasa Inggris dalam lingkungan yang memaksa saya untuk ahli dan lancar menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari. Jadi ahli dengan menggunakan metode jurus KFC 'Kefefet Chekali' mengadopsi jurus KFF 'Kefefet' milik Purdi E. Chandra pemilik Primagama.

For your information, saat ini saya sudah lulus di bulan September tahun 2012. Kuliah yang saya tempuh dalam kurun waktu satu tahun, mulai September tahun sebelumnya. Satu tahun yang ketat dan panas di bagian dunia yang selalu dingin. Sebuah perjalanan panjang dan melelahkan dimulai dari satu tahun seleksi beasiswa dari tahun 2009, belajar bahasa Inggris intensif di Universitas Indonesia sejak pertengahan 2010 sambil mengikuti proses pendaftaran bulan Januari 2011, mulai membuat Personal Statement, Study Objective, Test TOEFL dan IELTS untuk mendapatkan LOA. Nah, setelah persyaratan-persyaratan tersebut terpenuhi untuk kemudian dikirim ke universitas yang dituju. Untuk jenis-jenis persyaratan bisa dilihat di website masing-masing universitas.

Saya sendiri tidak begitu fanatik terhadap kampus tertentu di Inggris, karena rata-rata kualitas mereka sama. Memang ada kampus yang kuat di satu bidang, sedangkan satu kampus kuat di bidang lain. Semisal LSE (London School of Economics) kuat dalam bidang keilmuan ekonomi yang melahirkan pakar-pakar sekelas bu Sri Mulyani yang sekarang menjadi Deputi Direktur Bank Dunia. Artinya, silahkan mengirim aplikasi ke semua kampus yang menyediakan jurusan yang kita maksud. Kali aja ada kampus yang langsung memberi Unconditional LOA (Letter of Acceptance) seperti yang saya dapatkan, jadi bisa masuk kampus tanpa harus ikut kursus bahasa Inggris tambahan dan memenuhi nilai test IELTS yang diminta jurusan.

Berbincang mengenai beasiswa dari kampus, Manchester University menyediakan beasiswa sebelum masuk kampus (mungkin berbeda dengan kampus lain). Skema perekrutannya sama seperti beasiswa belajar pada umumnya. Namun, informasinya terbatas. Salah satu contoh teman kuliah saya yang berasal dari Bangladesh mendapatkan beasiswa dari Manchester University untuk program Master. Jadi kampus tidak memberi beasiswa di tengah perjalanan studi kita, karena mekanismenya akan sulit dan ribet. Jika ingin beasiswa di tengah studi, kita bisa mengejar beasiswa untuk jenjang pendidikan berikutnya yaitu PhD. Misal setelah semester satu nilai kita bagus, kita bisa menanyakan caranya mendapat beasiswa PhD kepada ketua jurusan. Jadi persiapan dan pendaftarannya lebih awal, dan tentunya akan menjadi lebih berat karena sambil menyelesaikan kuliah S2. Yang jelas, cita-cita besar tidak akan pernah mudah, hanya orang-orang yang niat dan punya visi hari ini yang akan mendapatkan masa depan.

Jika memang harus kuliah dengan biaya sendiri dan masih kekurangan  dana, maka kita bisa sambil bekerja. Be creative! Banyak jalan menuju Roma, begitu kata bang Rhoma Irama hehe. Harus berani begadang asal ada artinya. Banyak teman-teman yang selain kuliah sambil bekerja di restoran, toko, bar, cuci mobil dan lain-lain. Hal tersebut diperbolehkan karena sudah tertuang di Visa kita bahwa pelajar boleh bekerja maksimal 20 jam dalam 1 minggu. Itupun pekerjaan yang formal loh ya, pekerjaan yang harus mengajukan lamaran dan mencantumkan nomor induk pencari kerja di Inggris. Akan tetapi, masih banyak pekerjaan non formal semisal jualan online, jualan di acara kumpul-kumpul, bekerja online dan lain-lain. 

Nah, acara kumpul-kumpul ini pula selain sebagai ajang jualan juga sebagai ajang kita orang Indonesia untuk berburu makanan Indonesia. Soalnya nggak ada tuh yang jualan bakso keliling, dan dimana tempat untuk mendapatkan itu ya hanya di acara gathering. Walaupun kalau kebelet kangen makanan Indonesia kita bisa masak sendiri dan dapat bahan-bahannya dari Middle East Store atau Chinese Town, akan tetapi masakan kita seringnya tidak seenak abang tukan bakso dan siomay di acara kumpul bareng tersebut.

Salah satu budaya yang menarik di Inggris adalah pelestarian arsitektur bangunan. Jadi, kita bisa melihat perkembangan bangunan dari jaman Anglo Saxon sampai jaman beton modern saat ini. Hal tersebut berlaku di seluruh wilayah Inggris. Bangunan lama tidak boleh dirubuhkan, tapi boleh diganti arsitektur bagian dalamnya. Artinya, warna pemandangannya tidak melulu rumah cluster, kotak berderet-deret. Akan tetapi ada bangunan tua semacam di film Harry Potter, bersanding dengan gedung beton dan rumah kaca. 

Selain itu, masyarakat di sana ramah-ramah kok. Tidak seperti dugaan kita, jika lingkungannya dingin maka masyarakatnya juga dingin. Kalau cenderung individualis mungkin, jarang-jarang silaturahmi nongkrong berkunjung ke tetangga mungkin, hanya saja hal-hal tersebut didorong semangat untuk mandiri. Secara umum mereka ramah, dan bertanya kepada orang asing tentang apa yang bisa dibantu. Mungkin karena banyaknya pelajar dari luar Inggris belajar di negara tersebut yang menyebabkan masyarakat lokal berusaha untuk menunjukkan keramahan sebagai tuan rumah. Yang terpenting adalah keramahan haruslah disambut keramahan, maka persahabatan akan terjadi. Jangan menunggu mereka bertanya walaupun kita terbiasa pasif di Indonesia. Anggap saja di rumah sendiri, dimana kita selalu aktif dan inisiatif. Kalau mereka ramah dan mau ngobrol ya lanjut. Kalau mereka membosankan dan garing, ya udah tinggal aja. Soalnya karakter kita kadang tidak selalu cocok dengan semua orang Inggris, dan begitu pula sebaliknya.

Yang perlu kita sadari saat kita akan pergi ke Inggris, sebetulnya sama seperti saat kita pindah rumah dari kota satu ke kota yang lain. Pepatah mengatakan "dimana bumi dipijak, disitu langit dijunjung". Takdir kita belajar di sana maka kita dituntut untuk bisa beradaptasi dengan cuaca, makanan, jarak dengan keluarga, bahasa, budaya dll. Fokus saja bagaimana menyelesaikan studi sesuai waktu yang ditentukan. Hal-hal di luar itu adalah bumbu untuk kita berkembang lebih dari hanya seorang kutu buku.


Butuh waktu memang untuk tegak percaya diri di negeri orang. Kalaupun misal tidak bisa sendiri, banyak kawan-kawan sekelas yang enak diajak ngobrol, banyak kawan-kawan Indonesia yang tergabung dalam PPI (Persatuan Pelajar Indonesia) yang secara sukarela memberi masukan, nasehat, dan bantuan. Manfaatkan juga Kedutaan Besar Indonesia (KBRI) sebagai perpanjangan tangan negara Indonesia yang nantinya banyak membantu jika kita dalam kesulitan. Atau kalau lagi online, saya juga dengan senang hati membantu. Selamat belajar!

Salam berkuliah.com.

========================================================================

Mau tahu cara lengkap dan detail untuk mendapat beasiswa kuliah di Inggris? Pastikan untuk membaca buku yang ditulis oleh Miftach. Buku ini berjudul "Jurus Kuliah ke Luar Negeri" (JKLN). Dalam buku ini, semua rahasia Miftach untuk mendapatkan beasiswa S-2 di Inggris akan dikupas habis. Infonya eksklusif dan akurat banget!



Paket JKLN terdiri dari buku setebal 302 halaman, 9 ebook setebal 4.367 halaman, dan 219 video wawancara mahasiswa Indonesia di luar negeri. Tak hanya itu, JKLN juga mendapat banyak testimoni dari tokoh-tokoh besar Indonesia.



Tim Inspira bersama Bapak Anies Baswedan
Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia


JKLN bersama Menteri Perhubungan RI, 
Bpk. Ignasius Jonan


Baca buku ini, kamu PASTI kuliah ke luar negeri. Sudah banyak pelajar Indonesia yang diterima di luar negeri. Respon positif para pembaca tentang buku JKLN juga terus berdatangan.

Berikut pembaca JKLN yang sudah diterima beasiswa kuliah di luar negeri:


Egie Anes, pembaca JKLN yang berhasil meraih beasiswa LPDP ke Universita di Bologna, Italia


Mas Fathur, pembaca JKLN mendapatkan beasiswa Master di Thailand

Dimas Simatupang, pemenang beasiswa S-2 ke University of La Rochelle, Perancis.




Mas Bam diterima di Qatar :)



Repa Kustipia, pemenang beasiswa ke Wageningen University, India




Mas Yaqin terpilih untuk program pertukaran pelajar di UWS Australia








MENGAPA HARUS BELI SEKARANG?



Karena saat ini kami mengadakan promo "Inspira Ceria". Beli produk Inspira Book setiap minggunya (Periode 15 Sept '15 - 15 Januari '16) kamu akan mendapatkan :

  • Kesempatan mengikuti undian 1 Paket Liburan Singapore (diundi setiap minggu)
  • Kesempatan mengikuti undian 1 Paspor setiap harinya
  • Kesempatan memenangkan undian Coaching Clinic senilai 1,6 juta
  • 20 DVD JKLN Seri Exotic Countries
Banyak yang sudah memenangkan hadiah di periode pertama. Kali ini, giliranmu!




CARA PEMESANAN
Paket lengkap JKLN (buku + DVD) bisa kamu pesan dengan harga Rp. 157.000,-Transfer ke rekening di bawah ini, semuanya atas nama Sri Rahmawati.
  • Bank BCA 8610292250
  • Bank BNI 0165318957
  • BRI 1056-01-004593-50-2
  • Bank Mandiri 132-00-1465845-5
FREE ONGKIR untuk Jawa, Bali, & Sumatera

Setelah transferharap konfirmasi via SMS/WA 0823-0016-6669, LINE: @inspirabook


HARGA SPESIAL 
Paket Lengkap JKLN (BUKU + DVD):
Rp 157.000,-
*


SMS/WA : 0823-0016-6669

LINE : @inspirabook

official.inspirabook@gmail.com · www.kuliahabroad.com

Jl. Langenarjan Lor No. 12 Yogyakarta

Telp: 0274 - 411862
Nama

Afrika,26,Amerika,67,Amerika Serikat,80,Arab Saudi,12,Asia,235,Australia,74,Austria,12,Beasiswa,281,Beasiswa Amerika,4,Beasiswa Arab Saudi,5,Beasiswa Australia,14,Beasiswa Austria,2,Beasiswa Belanda,10,Beasiswa Belgia,1,Beasiswa Brunei Darussalam,2,Beasiswa Cina,10,Beasiswa Denmark,1,Beasiswa Filipina,3,Beasiswa Finlandia,1,Beasiswa Hongkong,1,Beasiswa Hungaria,1,Beasiswa India,2,Beasiswa Indonesia,3,Beasiswa Inggris,28,Beasiswa Irlandia,1,Beasiswa Jepang,13,Beasiswa Jerman,5,Beasiswa Kamboja,1,Beasiswa Kanada,3,Beasiswa Korea,2,Beasiswa Korea Selatan,5,Beasiswa Malaysia,6,Beasiswa Myanmar,1,Beasiswa New Zealand,3,Beasiswa Perancis,4,Beasiswa Polandia,1,Beasiswa Rumania,1,Beasiswa Selandia Baru,1,Beasiswa Sidney,1,Beasiswa Singapura,3,Beasiswa Skotlandia,1,Beasiswa Slovakia,1,Beasiswa Spanyol,1,Beasiswa Swedia,2,Beasiswa Swiss,3,Beasiswa Taiwan,1,Beasiswa Thailand,3,Beasiswa Tiongkok,1,Beasiswa Turki,5,Beasiswa Uni Emirat Arab,1,Beasiswa Uni Eropa,2,Beasiswa Vietnam,1,Belanda,35,Belgia,10,Brazil,2,Brunei Darussalam,6,Bulgaria,3,Ceko,3,Chili,3,Cina,30,Denmark,9,Destinasi,65,Eropa,310,Event,5,Exchange,26,Fakta Unik,82,Festival Indonesia,2,Filipina,8,Finlandia,16,Hong Kong,6,Hungaria,4,IELTS,5,India,37,Indonesia,113,Info Beasiswa,64,Info Jurusan,11,Info Universitas,33,Inggris,85,Interview,439,Interview di Amerika,13,Interview di Arab Saudi,5,Interview di Australia,24,Interview di Austria,4,Interview di Belanda,12,Interview di Belgia,8,Interview di Ceko,3,Interview di Cina,12,Interview di Damaskus,1,Interview di Denmark,4,Interview di Filipina,3,Interview di Finlandia,10,interview di Hungaria,1,Interview di India,9,Interview di Indonesia,4,Interview di Inggris,32,Interview di Irlandia,1,Interview di Italia,10,Interview di Jepang,20,Interview di Jerman,20,Interview di Kanada,8,Interview di Korea Selatan,28,Interview di Malaysia,1,Interview di Maroko,6,Interview di Meksiko,1,Interview di Mesir,8,Interview di New Zealand,16,Interview di Perancis,25,Interview di Polandia,11,Interview di Portugal,11,Interview di Rusia,2,Interview di Selandia Baru,3,Interview di Singapura,6,Interview di Skotlandia,2,Interview di Spanyol,16,Interview di Swedia,2,Interview di Swiss,2,Interview di Taiwan,5,Interview di Thailand,8,Interview di Tiongkok,9,Interview di Turki,9,Interview di Yaman,1,Interview di Yordania,5,Irlandia,10,Islandia,1,Italia,14,Jakarta,1,Jamaika,1,Jepang,56,Jerman,44,Kanada,26,Karir,13,Kazakhstan,1,Kolombia,4,Korea Selatan,44,Kuliner,21,kuliner khas daerah,7,Kuliner Mancanegara,14,Launching Buku,1,Lebanon,3,LPDP,3,Malaysia,26,Maroko,9,Media,249,Meksiko,7,Mesir,19,motivasi,2,New York,1,New Zealand,15,News,3,Norwegia,2,Paraguay,1,Perancis,48,Polandia,13,Portugal,14,PPI,6,Press Release,1,Prestasi,1,Profil PPI,7,Profil Universitas,50,Qatar,2,Rekomendasi,1,Rumania,2,Rusia,12,Selandia Baru,23,Sidney,1,Simposium Internasional PPI Dunia 2016,6,Singapura,30,Skotlandia,4,Slovakia,1,Spanyol,23,Student Life,143,Studenthack,344,Surabaya,2,Swedia,19,Swiss,15,Taiwan,9,Thailand,13,Tiongkok,18,Tips,1,Tips Beasiswa,14,Tips Belajar Bahasa Inggris,8,Tips Kuliah ke Luar Negeri,82,Tips Travelling,5,Tips Umum Kuliah di Luar Negeri,104,Tips Umum Kuliah Di Negeri Sendiri,47,TOEFL,10,Tokoh Dunia,2,Tokoh Indonesia,20,Traveling,6,Turki,20,Uni Emirat Arab,1,Uni Eropa,1,Universitas,34,Universitas Terbaik,56,Uruguay,2,Vietnam,1,Yaman,1,Yogyakarta,3,Yordania,5,Yunani,3,
ltr
item
Berkuliah.com: Cerita Miftachudin Belajar di Inggris, Manchester University!
Cerita Miftachudin Belajar di Inggris, Manchester University!
https://4.bp.blogspot.com/-KTsSLl6fcQs/VIvPZnrgv9I/AAAAAAAAF4g/cYre7R7-9aE/s1600/2.png
https://4.bp.blogspot.com/-KTsSLl6fcQs/VIvPZnrgv9I/AAAAAAAAF4g/cYre7R7-9aE/s72-c/2.png
Berkuliah.com
http://www.berkuliah.com/2014/12/cerita-miftachudin-selama-belajar-di-inggris-manchester-university.html
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/2014/12/cerita-miftachudin-selama-belajar-di-inggris-manchester-university.html
true
6823463133590324440
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy