8 Mitos tentang Beasiswa Kuliah Luar Negeri yang Sangat Menyesatkan

Minggu lalu gue nonton film Everest (keren filmnya btw) dan ada satu scene yang gue suka banget. Pas si jurnalis nanya, "kenapa kalian nekat mau manjat Everest?". Padahal itu bahaya, susah, mahal, taruhannya nyawa pula. Terus Doug, salah satu pendaki jawab gini:


"I have kids. Maybe if they see regular guy can follow impossible dream, maybe they'll be inspired and do the same"

Bisa dibilang, perjuangan dapet beasiswa sama kaya kalo kita mau daki Everest. Perlu persiapan yang matang, perlu modal, dan juga perlu banyak pengorbanan. Dulu mendaki Everest dirasa mustahil, tapi buktinya gunung setinggi itupun bisa ditaklukan kan? Walau awalnya banyak yang bilang itu gak mungkin.

Dan itulah alasan kenapa sampe sekarang banyak pendaki yang meninggal pas kesana, buat ngebuktiin kalo mereka bisa kesana. Kalo yang laen aja bisa, kenapa gue nggak?

Kalo lo cek kamus, myths artinya “a widely held but false belief or idea”. Sesuatu yang dipercaya banyak orang tapi belum tentu bener. Nah kalo ngejar beasiswa pun banyak mitos-mitos bertebaran yang kamu kira bener padahal nggak.





Apa saja? Ini beberapa diantaranya :

1. Mulai Cari Beasiswa Pas Udah Lulus
Salah banget. Kalo gue boleh saran, mulai kejar pas tahun terakhir, kan udah jarang ada kelas tuh. Daripada ngalor ngidul gak jelas, mending udah mulai cari2 mau ke kampus mana, mulai ikut les persiapan bahasa, atau ikut magang. Pokoknya lakuin sesuatu yang bisa buat CV lo keliatan bagus pas lulus.



2. Cuma Buat Mahasiswa Kampus Negeri

Banyak yang message ke gue gara2 ini dan pada rendah diri duluan. Well, ga semua orang di dunia tau UI, ITB, UGM toh? Mereka nerima aplikasi dari seluruh dunia loh, so lo kira mereka apal semua kampus negeri tiap negara? Kan nggak. Mereka ga cuma ngeliat dari asal kampus kok, tapi kualitas diri lo. Caranya gimana? Itu semua tercermin di CV sama Motlet lo. Makanya harus yang bagus bikinnya. Kalo beasiswa yang saingannya dalam negeri aja, bisa dibilang yang dari negeri emang punya keuntungan. Tapi daftar ya daftar aja, apa salahnya toh?


3. Harus IPK Tinggi
Emang sih banyak yang ngasih syarat IP yang ga berperikemahasiswamediokeran, tapi ga berati lo harus cum laude juga. IP gue pas S1 cuma 3,1 aja kok. Dibanding temen gue yang laen mah gue ga ada apa2nya. Tapi buktinya bisa kan? So berapa minimal batas aman? Kalo gue boleh bilang 3,25. Tapi kalo bisa mah yang 3,5 keatas (yaiyalah). Nah buat lo yang IP nya diatas 2,9 (dua koma sepuluh, dua koma sebelas), mending kurangin deh cabut kuliahnya. Benerin tuh nilai. Saran gue juga, coba deh lo berbakti sesuatu buat lingkungan. Mereka lebih suka orang biasa yang berguna buat orang banyak, daripada orang pinter yang ilmunya dipake sendiri. Ini banyak pengalaman nyata dari temen2 loh.


4. Rumit
Sebenernya rata2 dokumen yang pasti diminta cuma ada 4 kok. CV, motlet, professional plan, sama proposal tesis (inipun ga semua). Kadang ada yang nyuruh kita bikin essay juga. Tapi makin sering kita apply, ntar tinggal copas aja kok sama tinggal dirubah dikit. Masalahnya bikin template surat2 yang bagus dulu, itu yang susah.


5. Susah Nyarinya
Banyak banget yang nanya link beasiswa ke gue. Helloww, tinggal Google aja keleus. Penyakit nomor waheeed banget ini: PADA MALES NYARI! Kadang sebel gue jadinya. Ya bo kalo Google jangan cuma make bahasa indonesia aja toh yo. Pake inggris kek, German Scholarship, bourse francais atau bahasa negara tujuan apa gitu. Kan abis itu tinggal Google translate. Atau kalo ada event beasiswa, datengin. Akhir bulan ini ada EHEF pameran beasiswa Eropa terbesar loh.


6. Yang Penting Bisa Inggris
Kalo lo kuliah di UK, US, atau Belanda, iya emang. Tapi kalo di negara laen walau kuliah full in English, lo tetep setidaknya harus bisa bahasa mereka buat survive. Soalnya ntar kan kalo ngurusin administrasi, imigrasi, bank, semua kan urus sendiri dan ga semua bisa Inggris. Gue ga ngerti deh kok anak2 Erasmus bisa survive ya pindah negara tiap semester. Hebat mereka. Makanya banyak yang ambil kelas persiapan dulu setahun.


7. Cuma Buat Yang Ga Mampu
Ngaco banget. Ini umumnya kalo beasiswa dalam negeri. Kalo keluar, mereka nyari yang the best quality, Ga peduli kere apa nggak. Beasiswa gue emang dari awal ditujukan buat profesional, jadi mereka ga peduli gue tajir apa nggak yang penting kelak gue bakal bermanfaat buat Prancis entah gimana caranya. Ada juga yang khusus buat dosen. Banyak deh. Makanya rajin2 cari inpoh.


8. Yang Diterima Dikit, Mustahil Broh
Bulan lalu gue diundang seminar ADB untuk posisi Young Professional Program, sama kaya PBB. Mereka nerima 5.000 lamaran, nah lo tau yang diambil berapa? SEMBILAN. Kalo diliat secara matematis, 1 dari 500 emang bikin lemes, tapi kenapa lo semua pada nyerah duluan? Kenapa ga fokus gimana biar bisa jadi si yang 1 itu? Walau kelak ga diterima, setidaknya level lo udah naek so kelak pas daftar beasiswa laen, peluang kalian lebih gede. Juga sekalian nambah pengalaman ikut tes sama diwawancara. Semakin banyak gagal, semakin banyak belajar.

Well kayanya itu dulu deh. Ntar misalnya ada yang laen, bakal diupdate. Atau mungkin ada yang punya pengalaman sendiri? So, are you ready to climb your own Everest? Emang berat banget perjuangan naek keatas, tapi begitu kita berhasil sampe keatas, rasanya puas bangeeeet! Good luck!


Inspira dan Berkuliah.com membuka kelas "kursus kuliah ke luar negeri".
Ikutin kursus ini, kamu bakal diajarin dari A sampai Z seluk beluk kuliah luar negeri dg beasiswa.  Peluangmu lolos beasiswa luar negeri meningkat ratusan kali lipat. Bimbingan dari mulai PENDAFTARAN sampai KEBERANGKATAN.

Pendaftaran s.d
28 September 2016

Kelas Mulai :
01 Oktober 2016

BIAYA NORMAL
Rp 3.000.000,-

EARLY BIRD (Sebelum 28 September)
Rp 1.500.000,-
BENEFIT :
  1. Bimbingan mulai dari pendaftaran kampus
  2. Bimbingan cari beasiswa
  3. Bimbingan bikin motivation letter
  4. Bimbingan interview
  5. Bimbingan selama kuliah di luar negeri
  6. Grup WA khusus untuk mentoring 1 tahun
  7. Buku “Jurus Ampuh Lolos LPDP”
  8. Eksklusif DVD Series JKLN
  9. Update  info beasiswa
  10. Garansi kepuasan uang kembali 100% 

PEMATERI
Angga Dwi Putra
Alumni S2 Universite Paris 1 Pantheon Sorbonne, Perancis
Peraih Beasiswa Eiffel
Traveler 41 Negara



Seat terbatas untuk 30 siswa saja. Cukup membayar DP 500ribu untuk booking seat.
Setiap peserta memiliki kesempatan buat memenangkan doorprize berupa tiket pesawat pulang pergi ke Singapore.  

Sebarkan ke teman-teman Anda yang ingin kuliah ke luar negeri. Bimbingan satu tahun bersama mas Angga dijamin bakalan menjadi pengalaman yang berharga banget buat masa depannya.
Informasi Lanjut hubungi Telp/SMS/WA:
0821-3600-5515 (Puri)

Jl. Pasir no.35, Yogyakarta 55294
Telp. (0274) 5305734

Share on Google Plus

About Rizqi Akbarsyah

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.