Pemuda Ini Sukses S2 di Perancis dan Bisa Traveling ke 41 Negara

Berkuliah.com baru saja interview dengan seseorang anak muda yang bisa dibilang gila dan sangat isnpiratif. Saat ketemuan untuk interview,...

Berkuliah.com baru saja interview dengan seseorang anak muda yang bisa dibilang gila dan sangat isnpiratif.

Saat ketemuan untuk interview, mas yang satu ini bawanya keresek putih. Serius. Bawa tas keresek yang isinya makanan. Bukan tas branded yang harganya ratusan hingga jutaan. Padahal itu di Mall.
Waktu kami tanya itu isinya apa, "Ini buat sarapan besok pagi,"
Kemudian, saat memilih menu, masnya memilih menu yang harganya paling murah. Minuman biasa aja. Pakaiannya biasa-biasa aja.

Mungkin prinsip hidup sederhana ini yang membuat mas Angga Dwi Putra bisa keliling dunia. Tercatat, ia sudah mengunjungi 41 negara di dunia. Mas Angga ini adalah lulusan S1 dari kampus UI, dan sudah menyelesaikan S2 di University of Sorbonne, Paris, Perancis.

Bagaimana cara mas Angga bisa kuliah S2 di Sorbonne? Bagaimana juga ia bisa keliling 41 negara di umurnya yang masih sangat muda? Mari kita simak interview dengan mas Angga

Halo, Mas Angga. Biar bisa mengenal lebih dekat, bisakah diceritakan tentang profil diri Anda? Baik nama, kota asal, nama kampus serta jurusan yang diambil saat kuliah, tempat tinggal selama di Sorbonne. 

Halo. Nama saya Angga Dwi Putra. Tapi temen-temen manggil saya Boy. Saya lahir di Jakarta 28 tahun lalu (udah tua ya). Saya lulus S1 tahun 2009 di FEUI ambil Jurusan Manajemen Keuangan. Tahun 2011, saya keterima beasiswa Eiffel dari pemerintah Perancis buat kuliah Master 2 tahun di Universite Paris 1 Pantheon Sorbonne ambil jurusan Ekonomi Psikologi.

Titik balik saya pengen banget lanjut kuliah ke luar negeri gara-gara saya baca buku Laskar Pelangi Andrea Hirata. Saya bener2 terinspirasi sama buku itu. Sejak baca buku itu, saya bertekad kalo saya juga bakalan bisa ngikutin semua langkah-langkah Ikal, si tokoh utama. Kuliah di Sorbonne sekaligus keliling dunia sampe jauh ke Afrika.



Dan alhamdulillah, saya bisa ngikutin semua jejak dia! Dan bahkan saya ngobrol langsung sama Hirata tentang pengalaman saya itu. Siapa yang ga kepengen kuliah di Altar Ilmu pengetahuan La Sorbonne! Kebanyakan orang cuma kepengen, tapi ga ada action. Kalo cuma pengen mah, semua juga bisa toh?

Ya, saya dapet beasiswa Eiffel. Itu saingannya seluruh dunia, jadi bukan dari Indonesia aja. Dari ribuan pelamar, cuma 400 orang yang diterima. Dan pas jaman saya, cuma 7 orang dari Indonesia.

Oya, misalnya pernah daftar tapi gagal, seumur idup ga boleh daftar lagi loh. Serem banget kan? Kalo ini ceritanya panjang banget, mungkin ditulis di bagian sendiri aja ya nanti.


Selama pendaftaran tersebut, hal apa yang paling menantang menurut Mas Angga? 

Banyak banget hal yang menantang, tapi yang paling berat sih masalah mental. Saya ngelamar 14 beasiswa dan 13 ditolak. Tiap nerima surat penolakan itu rasanya sakit banget. Nah disitulah tantangannya kita bisa bangkit sama belajar dari kegagalan ga? Kalo baru daftar beberapa kali, gagal, terus nyerah, artinya niatnya kurang kuat.


Saat memilih tempat kuliah, apakah Mas Angga memilih berdasarkan negaranya dulu, berdasarkan jurusannya dulu, atau berdasarkan kesempatan beasiswanya dulu, atau ada hal lain?

Gara-gara buku Laskar Pelangi itu, saya cuma mau kuliah to' di Sorbonne. Daftar juga sih ke yang laen buat cadangan, tapi utamanya mau kesitu aja. Tiap hari saya pelajarin gimana caranya biar bisa masuk kesana. Soalnya kata temen Prancis saya, masuk kesana susah banget. Ada yang keterima tahun ini, tapi baru mulai kuliah tahun depan. Karena udah tau tujuan sama program, baru deh cari2 ada beasiswa apa aja.



Tentang bidang studi yang sudah Anda ambil, mengapa memilih jurusan tersebut? Peluang apa yang Anda lihat di masa depan sehingga mantap untuk memilih jurusan yang sudah diambil?

Jurusan yang saya ambil itu unik, Ekonomi psikologi. Di Indonesia, ilmu ini belum terlalu berkembang tapi diluar negeri udah berkembang pesat banget. Jadi intinya bagaimana mengaplikasikan ilmu-ilmu psikologi ke dalam ekonomi. Aplikasi ilmunya bisa macem2, ke keuangan marketing, bahkan sampe ke politik. Seru banget deh.

Dan saya bahkan pernah ikut kuliah si "penemu" ilmu ini, sekaligus pemenang Nobel Ekonomi Daniel Kahnemahn. Wah itu luar biasa banget diajari pemenang Nobel. Saya pengen kelak saya jadi pelopor di Indonesia yang mengembangkan ilmu ini.



Bagaimana Mas Angga bisa beradaptasi dengan lingkungan baru, teman-teman baru, sistem pendidikan yang baru, di tempat kuliah? Atau, ketika Mas Angga menemui kesulitan, kemana Anda akan mencari bantuan?

Kalo lagi di negeri orang, temen itu berasa kaya saudara sendiri. Saya punya 3 temen baik di kelas, 1 dari Rumania yang udah saya anggep kaya saudara sendiri, 1 Vietnam dan 1 Prancis. Kalo saya ada masalah atau apa, pasti minta tolong ke mereka.

Yang juga ga kalah penting, saya kenalan sama banyak temen PPI. Tiap sabtu kita maen bola bareng, kalo ada acara selalu ikutan, masak2 bareng, wah persaudaraannya kuat banget deh, berasa punya keluarga kedua. Tapi emang pas awal2 disana itu emang berat banget. Kangen keluarga, pelajaran yang susah banget, adaptasi cuaca, makanan budaya, semua berat pas awal2. Tapi seiring waktu, kita pasti terbiasa kok.


Bagaimana karakter mahasiswa-mahasiswa internasional di kampus Mas Angga? Apakah mereka friendly? Bagaimana supaya bisa berbaur dengan mereka, dengan melihat perbedaan budaya kita dan mereka?

Kita semua sependeritaan, jadi kita akrab banget. Satu angkatan di kelas saya ada 50 orang dari 22 negara, yang dari Indonesia cuma saya doang. Jadi internasional banget deh kelasnya. Kita sering belajar bareng, nonton bareng, dan sering kita ngundang temen dan si tuan rumah harus masakin makanan khas negaranya, kalo dulu saya masak rendang sama soto (kepedesan kata mereka padahal buat kita itu ga ada apa2nya hahaha). Dan mereka menghargai budaya kita. Saya cuma perlu bilang sekali kalo saya ga makan babi sama minum alkohol, abis itu mereka ga pernah nawarin lagi dan selalu sediain daging atau Orange juice khusus buat saya. Toleransinya tinggi banget.


Apakah ada hal-hal tentang Perancis yang selama ini salah dipersepsikan oleh masyarakat Indonesia, menurut opini Mas Angga? 

Streotip negatif orang Prancis pada umumnya (bukan Indonesia aja) kalo mereka itu ga ramah. Ini salah besar. Mereka baik2 banget. Yang emang rada ga ramah itu cuma di Paris aja. Bahkan orang Prancis di daerah pun ga seneng sama Parisian. Yah maklum ajalah namanya juga kota besar terus mereka dijejali ribuan turis setiap hari. Tapi aslinya mereka super baik, apalagi kalo kita bahasa Prancis, mereka seneng banget



Di manakah kira-kira pilihan jenis tempat tinggal terbaik di Sorbonne menurut Mas Angga? Apakah di apartemen, asrama, atau lainnya?

Paris itu salah satu kota termahal di dunia juga kota tersulit buat cari apartemen. Kalo penerima beasiswa sih enak, udah disediain tempat khusus semacem asrama. Tapi kalo ga beasiswa dan harus cari sendiri, itu susahnya setengah idup. Harus punya banyak kenalan buat bantu cariin apartemen disana. Kalo mau ke Prancis pake biaya sendiri, inget satu rumus: "anywhere but Paris". Dimana aja boleh asal jangan Paris, soalnya mahal bangeeeeet.



Untuk biaya hidup nih Mas, porsi terbesar yang paling menguras dompet itu untuk porsi pengeluaran apa menurut Mas Angga?

Bayar apartemen. Itu bisa nguras hampir 75% anggaran. Dari beasiswa, saya dikasih 1280 euro sebulan, kalo sekarang sekitar 19 juta. Tapi apartemen saya sendiri aja 900 euro alias 14 juta. Tapi karena beasiswa, saya dapet subsidi jadi saya cuma perlu bayar 3 juta. Makanya saya punya banyak tabungan buat jalan2 hehe. Makan asal masak sendiri ga mahal kok. Disana saya ga perlu beli buku jadi ga ada pengeluaran. Jadi kalo dirata sebulan, pengeluaran saya sekitar 7 juta. Artinya saya punya 12 juta buat jalan2. Asik kan?


Apakah ada tips dan trik spesial untuk mendapatkan pemasukan tambahan selama kuliah di Perancis? 

Ada temen yang kerja part time kaya di McDonald's atau kafe2. Tapi ada maksimal 10 jam seminggu. Bahasa Prancisnya juga udah harus sempurna ya. Ada juga yang jadi guide kalo ada tamu dari Indonesia dateng. Atau misal ya ada yang lagi mudik, apartemen dia disewain. Jadi harus kreatif nyari uang juga.


Ketika sedang masa kuliah, terus merasa kangen dengan Indonesia, entah itu makanannya, orang-orangnya, apa yang biasa Anda lakukan? Kegiatan apa yang bisa dilakukan selain kuliah?

Kalo kangen masakan Indonesia? Saya ama temen belanja bahan2 di toko Asia atau India trus masak bareng. Dam kota selalu ada acara PPI tiap minggu, jadi enak berasa di rumah. Kadang juga saya ngajak temen2 nginep di rumah maen WE bareng sampe pagi. Ga beda kaya di Indonesia


Selama kuliah di Perancis, sudah berapa kali pulang ke Indonesia? Dan sudah kemana aja jalan-jalannya Mas?

Cuma sekali pas lebaran tahun pertama. Kalo jalan2, saya alhamdulillah selama 2,5 tahun disana pernah ke 41 negara. Negara Eropa sama Afrika ke Maroko kenya sa Tanzania. Pengalaman Traveling favorit saya ada 3. Pertama pas ikut safari di Kenya sama mendaki gunung Kilimanjaro di Tanzania. Yang kedua pas ngajak mama papa sebulan Eurotrip. 30 hari kita ke 28 kota di 11 negara. Sama yang terakhir paling berkesan pas liat aurora di iceland. Wah itu indahnya bukan maen. Spesifikasi nangis. Bener2 things to do before you die


Suka jalan-jalan ya mas. Itu jalan-jalannya gratis atau mbayar sendiri mas?

Nggak gratis dong. Saya nabung uang beasiswa. Kalo temen2 laen pada belanja baju atau gadget baru, saya selalu beli yang bekas. Jarang makan di restoran, semua uang disimpen buat Traveling.


Hal hal apa saja yang dirasakan oleh Mas Angga karena bisa kuliah di LN? Atau hal positif apa yang Mas Angga pelajari selama belajar di Sorbonne?

Yang pasti saya yang sekarang beda jauh sama saya sebelum kuliah di Paris. Saya lebih percaya diri, wawasan saya jauh lebih luas dan ilmunya tentu bertambah dong.

Yang asyik juga, saya punya temen dari seluruh dunia. Karena udah banyak keliling negara dengan kondisi ekonomi budaya yang berbeda, saya jadi punya pandangan dari dua sisi. Pas ke negara yang kurang maju, saya beruntung saya orang Indonesia. Tanah kita Makmur, cuaca ideal, dan ekonomi negara kita pun bagus. Tapi pas ke negara super maju kaya di negara Scandinavia saya ngerasa sedih. Kapan kita bisa kaya mereka. Transportasi yang super nyaman, kehidupan sosial yang terjamin dan segalanya. Makanya kita bisa belajar banyak dari situ. Di satu sisi bersyukur dis sisi lain kita iri biar pengen ikut ngebantu negeri biar bisa maju.



Menurut Mas Angga, seberapa besarkah peran ‘memiliki pengalaman kuliah di luar negeri’ dalam dunia kerja sekarang ini?

Penting banget. Sekarang udah zaman globalisasi, juga desember ini dimulai masyarakat ekonomi Asean dimana pekerja asing bisa bebas kerja di Indonesia. Mampu ga kita bersaing? Nah kuliah diluar negeri dimana kita berhubungan sama orang2 dari seluruh dunia, itu ngajarin banyak hal. Dari bahasa, sanggup ga kita ngomong bahasa lain? Inggris aja ga cukup loh.


Pertanyaan terakhir, Adakah nasehat dari Mas Angga untuk adik-adik yang masih sekolah atau sedang menempuh kuliah S1, yang memiliki impian kuliah di Perancis. Terutama di kampus Mas di Sorbonne?

Belajar yang bener, kasian dong mama papa udah cape2 ngebiayain buat kalian kuliah. Beri mereka kebanggaan kalo anaknya bisa kuliah keluar negeri, apalagi bisa ngajak mereka jalan2 yang Alhamdulillah udah saya lakuin.

Trus rajin cari informasi, jangan maunya disuapin aja. Harus aktif. Jangan malu nanya ke senior tapi nanyanya yang berkualitas ya. Bahasa juga harus dibagusin terutama Inggris.

Jangan pernah nyerah. Kalo ditolak sekali dua kali mah wajar. Saya 13 kali ditolak kok. Jangan lupa banyak2 doa sama sedekah. Ini kan kalian punya hajat punya impian, makanya banyak2 minta ke si pengabul doa. Tuhan.

Dan ketiga hal diatas ga akan bisa tercapai kalo faktor keempat ga kalian penuhi. Yang super penting. Doa orang tua. Minta mereka doain supaya impian kalian terkabul.



Narasumber : Angga Dwi Putra
Reporter : Rizqi Akbarsyah
Nama

Afrika,26,Amerika,67,Amerika Serikat,80,Arab Saudi,12,Asia,236,Australia,75,Austria,12,Beasiswa,282,Beasiswa Amerika,4,Beasiswa Arab Saudi,5,Beasiswa Australia,14,Beasiswa Austria,2,Beasiswa Belanda,10,Beasiswa Belgia,1,Beasiswa Brunei Darussalam,2,Beasiswa Cina,10,Beasiswa Denmark,1,Beasiswa Filipina,3,Beasiswa Finlandia,1,Beasiswa Hongkong,1,Beasiswa Hungaria,1,Beasiswa India,2,Beasiswa Indonesia,3,Beasiswa Inggris,28,Beasiswa Irlandia,1,Beasiswa Jepang,13,Beasiswa Jerman,5,Beasiswa Kamboja,1,Beasiswa Kanada,3,Beasiswa Korea,2,Beasiswa Korea Selatan,5,Beasiswa Malaysia,6,Beasiswa Myanmar,1,Beasiswa New Zealand,3,Beasiswa Perancis,4,Beasiswa Polandia,1,Beasiswa Rumania,1,Beasiswa Selandia Baru,1,Beasiswa Sidney,1,Beasiswa Singapura,3,Beasiswa Skotlandia,1,Beasiswa Slovakia,1,Beasiswa Spanyol,1,Beasiswa Swedia,2,Beasiswa Swiss,3,Beasiswa Taiwan,1,Beasiswa Thailand,3,Beasiswa Tiongkok,1,Beasiswa Turki,5,Beasiswa Uni Emirat Arab,1,Beasiswa Uni Eropa,2,Beasiswa Vietnam,1,Belanda,35,Belgia,10,Brazil,2,Brunei Darussalam,7,Bulgaria,3,Ceko,3,Chili,3,Cina,30,Denmark,9,Destinasi,65,Eropa,310,Event,5,Exchange,26,Fakta Unik,82,Festival Indonesia,2,Filipina,8,Finlandia,16,Hong Kong,6,Hungaria,4,IELTS,6,India,37,Indonesia,113,Info Beasiswa,64,Info Jurusan,12,Info Universitas,34,Inggris,85,Interview,441,Interview di Amerika,13,Interview di Arab Saudi,5,Interview di Australia,23,Interview di Austria,4,Interview di Belanda,12,Interview di Belgia,8,Interview di Ceko,3,Interview di Cina,12,Interview di Damaskus,1,Interview di Denmark,4,Interview di Filipina,3,Interview di Finlandia,10,interview di Hungaria,1,Interview di India,9,Interview di Indonesia,4,Interview di Inggris,32,Interview di Irlandia,1,Interview di Italia,11,Interview di Jepang,20,Interview di Jerman,20,Interview di Kanada,8,Interview di Korea Selatan,28,Interview di Malaysia,1,Interview di Maroko,6,Interview di Meksiko,1,Interview di Mesir,8,Interview di New Zealand,16,Interview di Perancis,25,Interview di Polandia,12,Interview di Portugal,11,Interview di Rusia,2,Interview di Selandia Baru,4,Interview di Singapura,6,Interview di Skotlandia,2,Interview di Spanyol,16,Interview di Swedia,2,Interview di Swiss,2,Interview di Taiwan,5,Interview di Thailand,8,Interview di Tiongkok,9,Interview di Turki,9,Interview di Yaman,1,Interview di Yordania,5,Irlandia,10,Islandia,1,Italia,14,Jakarta,1,Jamaika,1,Jepang,56,Jerman,44,Kanada,26,Karir,13,Kazakhstan,1,Kolombia,4,Korea Selatan,44,Kuliner,21,kuliner khas daerah,7,Kuliner Mancanegara,14,Launching Buku,1,Lebanon,3,LPDP,3,Malaysia,26,Maroko,9,Media,249,Meksiko,7,Mesir,19,motivasi,2,New York,1,New Zealand,15,News,3,Norwegia,2,Paraguay,1,Perancis,48,Polandia,14,Portugal,14,PPI,6,Press Release,1,Prestasi,1,Profil PPI,7,Profil Universitas,51,Qatar,2,Rekomendasi,1,Rumania,2,Rusia,12,Selandia Baru,23,Sidney,1,Simposium Internasional PPI Dunia 2016,6,Singapura,30,Skotlandia,4,Slovakia,1,Spanyol,23,Student Life,145,Studenthack,348,Surabaya,2,Swedia,19,Swiss,15,Taiwan,9,Thailand,13,Tiongkok,18,Tips,3,Tips Beasiswa,15,Tips Belajar Bahasa Inggris,9,Tips Kuliah ke Luar Negeri,85,Tips Travelling,5,Tips Umum Kuliah di Luar Negeri,104,Tips Umum Kuliah Di Negeri Sendiri,47,TOEFL,12,Tokoh Dunia,2,Tokoh Indonesia,20,Traveling,6,Turki,20,Uni Emirat Arab,1,Uni Eropa,1,Universitas,35,Universitas Terbaik,56,Uruguay,2,Vietnam,1,Yaman,1,Yogyakarta,3,Yordania,5,Yunani,3,
ltr
item
Berkuliah.com: Pemuda Ini Sukses S2 di Perancis dan Bisa Traveling ke 41 Negara
Pemuda Ini Sukses S2 di Perancis dan Bisa Traveling ke 41 Negara
https://1.bp.blogspot.com/-gx7omCNdOtY/VhUZ2-re_GI/AAAAAAAAFc0/4K2hzVj6oEM/s640/angga.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-gx7omCNdOtY/VhUZ2-re_GI/AAAAAAAAFc0/4K2hzVj6oEM/s72-c/angga.jpg
Berkuliah.com
http://www.berkuliah.com/2015/10/perjuangan-angga-dwi-putra-kuliah-di-perancis-sambil-traveling.html
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/2015/10/perjuangan-angga-dwi-putra-kuliah-di-perancis-sambil-traveling.html
true
6823463133590324440
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy