MELY CHINTHYA DEVI: Kisah Perjalanan Super Lengkap Kuliah di Korea Menggunakan Beasiswa KGSP!

Tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini. Selama ada usaha di situ pasti akan selalu ada jalan. Tidak peduli sesulit apa jalan yang harus ...

Tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini. Selama ada usaha di situ pasti akan selalu ada jalan. Tidak peduli sesulit apa jalan yang harus ditempuh selama ada kemauan dan keinginan yang kuat seseorang pasti akan sampai di tujuannya. Seperti Mely Chinthya Devi yang bisa sampai di Korea Selatan untuk melanjutkan pendidikannya. Ingin tahu seperti apa pengalaman Mely kuliah di Korea Selatan? Simak ceritanya berikut ini.




Halo sobat berkuliah! Saya, Mely Chinthya Devi, pelajar Indonesia yang saat ini sedang menjalani studi di Korea Selatan. Sebelum memulai studi di Korea, saya tinggal bersama orangtua saya di Bogor, Jawa Barat. Pada tahun 2013, saya telah menyelesaikan studi Strata-1 di Fakultas Hukum, Universitas Indonesia, Depok, Jawa Barat. Saat ini saya sedang menjalani program kelas Bahasa Korea selama 1 (satu) tahun sejak September 2015 hingga Agustus 2016 di Kangwon National University, Chuncheon, Korea. Selanjutnya, saya akan memulai studi magister saya di bidang International Cooperation di Graduate School of International Studies, Yonsei University, pada September 2016. Saya melanjutkan studi di Korea melalui program Korean Government Scholarship Program (“KGSP”).

Beasiswa KGSP adalah beasiswa yang ditawarkan oleh Kementerian Pendidikan Korea Selatan. Melalui program ini, international students dari berbagai negara berkesempatan untuk melanjutkan studi baik Strata-1, Srata-2 maupun Strata-3. Beasiswa yang diberikan tidak hanya meliputi biaya pendidikan program studi tetapi juga biaya pendidikan sekolah bahasa dan biaya hidup per bulan. Untuk biaya hidup, penerima beasiswa akan memperoleh KRW 900.000,00


Beasiswa KGSP sibuka setiap awal Februari untuk program Strata-2 dan Strata 3. Buat kamu yang sudah menyelesaikan S1 sebelum bulan-bulan pendaftaran atau 1 tahun sebelum pendaftaran pas sekali untuk mempersiapkan diri. Sedangkan untuk program Strata-S1 dibuka setiap bulan September. Buat adik-adik lulusan SMA/SMK setelah lulus masih ada waktu 2-3 bulan untuk mempersiapkan pendaftaran, atau persiapan bisa kamu lakukan mulai sebelum lulus atau awal kelas 3 SMA/SMK.


Untuk dapat melanjutkan studi di luar negeri, baik dengan biaya sendiri maupun beasiswa, tentunya diperlukan persiapan yang matang. Saya memulai persiapan sejak Desember 2014 dengan terlebih dahulu mengikuti tes kemahiran bahasa asing. Saat itu saya memilih untuk mengikuti untuk seluruh tes kemahiran Bahasa Inggris yang diakui oleh universitas-universitas ternama di dunia, yakni TOEFL IBT (Test of English as Foreign Language – Internet Based Test) dan IELTS (International English Language Testing System). 


Selain mempersiapkan tes kemahiran bahasa asing, satu hal yang tidak kalah penting untuk dipersiapkan adalah berkas pendaftaran. Mengingat saya mendaftar melalui KGSP, berkas yang perlu dipersiapkan pun beragam. Saya tidak hanya harus menterjemahkan seluruh berkas kelulusan pada program Srata-1 ke dalam bahasa Inggris, tetapi juga seluruh dokumen pendukung seperti penghargaan akademik maupun non-akademik yang pernah saya terima, akta lahir dan kartu keluarga. 


Berbicara mengenai proses seleksi KGSP, seperti pendaftar lainnya saya menjalani tiga tahap seleksi. Pertama, saya menjalani seleksi wawancara dari pihak Yonsei University melalui telepon. Kedua, saya menjalani seleksi berkas di Kementerian Pendidikan Korea Selatan. Ketiga, saya diwajibkan untuk menjalani pemeriksaan kesehatan di Indonesia sebagaimana diminta oleh pihak kementerian. 

Mengingat pemberangkatan saya ke Korea dibiayai oleh pihak kementerian, jumlah muatan bagasi yang dapat saya gunakan pun terbatas. Saya hanya dapat membawa 1 (satu) buah koper dengan berat maksimal 32 (tiga puluh dua) kilogram. Oleh karena itu, saya hanya membawa benda-benda yang saya anggap penting. Benda-benda tersebut meliputi berkas akademik dan pribadi seperti ijazah dan akta lahir; alat mandi seperti sabun, pasta gigi dan deodorant (pesan khusus untuk para pria: mengingat sulit sekali mencari deodorant untuk pria di Korea, usahakan bawa lebih dari 1 (satu)); makanan Indonesia seperti mie instant dan sambal dalam kemasan; serta tentunya, pakaian. Jangan lupa siapkan beberapa jaket! 

Tentang Korea Selatan

Sebenarnya Agustus 2015 lalu bukan pertama kali bagi saya menginjakkan kaki di Korea. Namun, tidak berbeda dengan situasi saat pertama kali saya datang ke Korea, negara ini masih tetap sama. Penduduknya masih ramah (bahkan terlalu ramah) dan sistem transportasinya pun tergolong nyaman. Berbicara mengenai cuaca, saya mendarat pada 27 Agustus 2015, dimana sebenarnya merupakan minggu terakhir dari musim panas di Korea. Tetapi, cuaca terbilang cukup terik, hampir serupa dengan Jakarta. 



Mengingat saya masih menjalani studi program bahasa, teman-teman yang setiap hari saya temui pun hampir seluruhnya warga asing non-korea. Namun, karena saat ini saya tinggal di asrama, saya pun mengenal beberapa teman-teman warga negara Korea. Salah satu kendala untuk bermain bersama teman-teman warga negara Korea adalah bahasa, mengingat tidak banyak warga negara Korea yang pandai berbahasa Inggris. Sedangkan, kemampuan bahasa Korea saya pun masih pada level menengah. Selain itu, pola pergaulan di Korea adalah “minum alkohol setiap bertemu”. Teman-teman di Korea terbiasa untuk mengkonsumsi daging babi dan/atau alkohol saat makan malam atau bercengkerama di restoran sedangkan saya tidak mengkonsumsi keduanya. 

Beruntungnya, teman-teman warga negara Korea sangat peduli terhadap preferensi makanan warga asing disini. Biasanya, mereka akan mengalah dan menyarankan untuk pergi ke tempat makan yang lain. Mereka pun tampak sangat kagum dengan warga negara asing yang sudah agak mahir berbicara bahasa Korea. Sehingga, bagi orang-orang yang dengan kemampuan tersebut (termasuk saya) akan lebih mudah untuk bergaul dengan teman-teman warga negara Korea.  

Traveling

Sejujurnya saya bukan pribadi yang senang menghabiskan waktu untuk bermain di luar. Tipikal anak rumah yang lebih senang menghabiskan waktu di kamar. Seperti wisatawan dan/atau pelajar korea pada umumnya, saya sudah mengunjungi tempat-tempat wisata di Seoul, seperti Namsan Tower, Gyeongbok Palace, Dongdaemun Design Plaza, Bukchon Hanok Village dan beberapa taman umum yang ada di Seoul seperti World Cup Stadium Park, Seonyudo Park dan Danbo Park. Namun, kunjungan yang paling menarik bagi saya adalah ketika saya mengunjungi Ihwa Mural Village, suatu pemukiman di area Dongdaemun yang dipenuhi lukisan artistik pada setiap dinding-dinding rumah penduduk; Yanggu Military Distric, area perbatasan antara Korea Selatan dan Korea Utara; serta Sancheono Winter Festival, festival musim dingin terbesar di Korea yang diadakan di atas sungai yang membeku.




Belajar Bahasa Korea

Menurut saya, jika dibandingkan dengan Bahasa Inggris, Bahasa Korea lebih rumit. Seperti teman-teman ketahui baik Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris menggunakan pola kalimat S-P-O sedangkan Bahasa Korea menggunakan pola kalimat S-O-P. Namun, kunci dari belajar bahasa adalah membiasakan diri untuk terbiasa dengan bahasa tersebut. Sejak masih di Indonesia, saya terbiasa mendengarkan lagu dan menonton variety show Korea. Kebiasaan tersebut masih saya lakukan disini. Namun, saya lebih memfokuskan kegiatan tersebut untuk melatih kemampuan bahasa saya. Selama mendengarkan lagu korea, saya mencoba memahami lirik lagu dan mencoba mencermati setiap grammar dan kosakata yang muncul dari lagu tersebut, tentunya tanpa melihat teks lirik. Tidak hanya itu, saya membiasakan diri untuk sebisa mungkin menggunakan kosakata dan grammar baru yang saya pelajari jika berbicara dengan teman-teman warga negara Korea. 

Makanan di Korea Selatan

Saya pribadi adalah tipe pemilih makanan. Banyak sekali makanan yang tidak dapat saya makan seperti daging babi, seluruh jenis buah-buahan, tomat, mentimun dan telur setengah matang. Jadi, dimana pun saya berada, akan sulit sekali bagi saya untuk makan sesuai dengan selera saya. Namun, mengingat tidak banyak hal yang dapat saya lakukan, sejak di Indonesia pun saya terbiasa untuk bertanya terlebih dahulu mengenai bahan-bahan yang digunakan dalam masakan tersebut. Hal itu pun saya lakukan selama di Korea, tentunya dengan menggunakan bahasa Korea. Berbicara mengenai makanan favorit, meskipun sudah tinggal di Korea, saya tetap memilih pizza sebagai makanan favorit saya. Namun, jika memang harus memilih makanan korea, saya akan memilih 닭갈비/Dalkalbi  dan 깁치 볶음밥/Kimchi Bokkeumbab – tanpa ham tentunya.

Alat Transportasi

Subway, express train, bus dan taxi adalah pilihan alat transportasi yang ada di Korea. Saya pribadi lebih nyaman naik subway untuk perjalanan dalam kota atau express train untuk perjalanan luar kota. Mungkin terbiasa dengan kehidupan di Indonesia yang setiap hari menggunakan KRL Jabodetabek.

Belanja

Saat ini saya tinggal di asrama kampus yang tidak memungkinkan untuk memasak sehingga tidak terlalu sering berbelanja untuk bahan makanan, kecuali makanan instant seperti nasi dalam kemasan atau tuna dalam kaleng. Untuk keperluan mandi dan perawatan wajah, saya cukup beruntung karena dapat menemukan seluruh barang yang saya perlukan mengingat banyak sekali teman-teman yang cukup kesulitan menemukan produk yang biasa mereka gunakan. 

Beberapa produk di Indonesia seperti mie instant atau saus sambal dapat ditemukan di supermarket besar. Beberapa kota besar juga memiliki toko-toko khusus yang menjual produk-produk dari Asia, termasuk Indonesia. Untuk kawasan Seoul, toko semacam itu dapat ditemukan di area Itaewon. 

Sedangkan, untuk di daerah Chuncheon, khususnya di area Kangwon National University, saya juga dapat menemukan makanan ringan produk Indonesia di sebuah toko yang khusus menjual makanan ringan dari negara asing. Lokasinya tepat berada di back gate area. 

Pengalaman Unik

Saya sungguh terkejut saat pertama kali berpergian menggunakan taksi di Korea. Berbeda dengan supir taksi di Jakarta, kebanyakan pengemudi taksi di Korea berkendara dengan kecepatan 100 km/jam di jalanan dalam kota. Ketika saya bercerita kepada teman warga negara Korea, mereka pun ternyata mengeluhkan hal yang serupa. Hidup di Korea, untuk berpergian dengan taksi pun perlu menyiapkan mental!



Tips untuk kamu yang mau kuliah di Korea Selatan!

Saat ini, sepengetahuan saya, banyak sekali teman-teman Indonesia yang ingin melanjutkan sekolah di Korea hanya karena ingin berada satu negara dengan penyanyi idola mereka. Meskipun pada kenyataannya, lebih banyak teman-teman yang memang ingin melanjutkan studi di Korea dengan alasan pendidikan dan riset yang maju. 

Oleh karena itu menurut pendapat saya, hal pertama yang harus teman-teman lakukan adalah memantapkan alasan dan tujuan untuk bersekolah di Korea. “Kenapa harus Korea?” adalah pertanyaan yang harus ditujukan kepada diri teman-teman. Jika jawabannya hanya: “Agar lebih dekat dengan EXO”, “Agar lebih mudah stalking SNSD”, “Biar gampang ketemu BigBang”, ada baiknya bagi teman-teman untuk berpikir ulang. Mengingat ketika teman-teman menjalani hidup sebagai pelajar di Korea, akan sangat sulit untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut.

Sistem pendidikan yang dinamis menjadikan kondisi terjebak dengan tugas menumpuk tanpa akhir—meskipun sudah dikerjakan setiap hari sebagai hal yang wajar. Jika tujuan awalnya bukan untuk benar-benar bersekolah, kemungkinan bagi teman-teman mengalami kesulitan selama menjadi pelajar di Korea pun semakin besar. 

Namun, bukan berarti teman-teman yang mengidolakan penyanyi Korea tidak boleh datang bersekolah di Korea. Saya tidak memungkiri fakta bahwa saya juga sangat mengidolakan salah satu boyband asal Korea. Tetapi, saat saya memutuskan untuk bersekolah di Korea, penyanyi idola saya sama sekali tidak masuk sebagai pertimbangan. Perkembangan ilmu pengetahuan; pengakuan masyarakat atas riset dan penelitian serta kemajuan sistem birokrasi dan pemerintahan adalah hal-hal yang menjadi pertimbangan saya untuk memilih Korea—dibandingkan negara Asia lainnya—sebagai tempat melanjutkan studi magister. Oleh karena itu, meskipun hingga detik ini saya belum bisa bertemu atau menonton konser mereka, tidak ada sedikit pun rasa sedih atau menyesal. 

Jadi, bagi teman-teman yang ingin datang ke Korea untuk melanjutkan studi, 잘 생각해 뵤세요~^^ [Apa Artinya Hayooo....?]

Reporter: Adelina Mayang

=============================================================

[Beli buku "Baca Ini Kamu Pasti Kuliah ke Luar Negeri", bonus langsung senilai 3 JUTA]

Ayo saatnya #SelamatkanMimpimu dengan membaca dan mempraktikkan buku "Baca Ini Kamu Pasti Kuliah ke Luar Negeri". Kami mengadakan PROMO SPESIAL dalam rangka menyambut "Hari Guru Dunia".

Kenapa? Karena selain dijamin PASTI kuliah ke luar negeri 100%, khusus pemesanan tgl 4-10 Oktober 2016, setiap pemesanan 1 JKLN berhak mendapatkan SEMUA BONUS berikut ini:

1. DVD TOEFL KILLER (Panduan pasti mendapat skor TOEFL 600, dengan video tutorial 40 JAM lebih)

2. ROADMAP (peta unik yang menjaga mimpimu kuliah ke luar negeri)

3. DIGITAL CHECKLIST Kuliah ke Luar Negeri (satu lagi alat eksklusif agar kamu tetap on the track kuliah ke luar negeri)

4. Essay LPDP Asli (Esai yang sudah terbukti mampu menembus ketatnya seleksi beasiswa LPDP. Tinggal amati, tiru, dan modifikasi sesuai kebutuhanmu).

5. Motivation Letter Asli (Satu lagi dokumen kunci yang akan membantumu menembus tes beasiswa apapun!)

6. Video Tutorial Membuat Motivation Letter (Kalau ini, panduan eksklusifnya!)

7. Free ongkir ke seluruh Indonesia (Ya, pesan sekarang, bebas ONGKOS KIRIM)

8. 33 Ebook Eksklusif dari Inspira
-Kunci Inggris (Panduan PASTI belajar bahasa Inggris dalam waktu singkat)
-"Jurus Kuliah ke Luar Negeri Amerika (Panduan spesifik, kuliah di negara tujuanmu. Mulai dari profil universitas, sampai CARA AMPUH untuk menembus beasiswa di sana)
-JKLN Seri Australia
-JKLN Seri Belanda
-JKLN Seri Finlandia
-JKLN Seri Inggris
-JKLN Seri Italia
-JKLN Seri India 
-JKLN Seri Jerman
-JKLN Seri Jepang
-JKLN Seri Malaysia
-JKLN Seri Kanada
-JKLN Seri Korsel
-JKLN Seri Malaysia
-JKLN Seri Mesir
-JKLN Seri Perancis
-JKLN Seri Rusia
-JKLN Seri Singapura
-JKLN Seri Turki
-JKLN Seri Selandia Baru
-JKLN Seri Spanyol
-Kompilasi Beasiswa Luar Negeri 
-Kompilasi Beasiswa Dalam Negeri -Inspiring Story Mahasiswa
-JAMU UI (Panduan eksklusif menembus tes masuk UI)
-JAMU UGM (Panduan eksklusif menembus tes masuk UGM)
-Traveling Hemat (Panduan ASYIK dan hemat traveling ke berbagai dunia dengan budget minim)
-JALUCE (Jurus Ampuh "Lulus CEPAT". Panduan SUPER EKSKLUSIF agar kamu bisa lulus kuliah dengan CEPAT dan MEMUASKAN)
-Jamu Exchange (Panduan eksklusif mengikuti program Pertukaran Pelajar)
-Kitab Hitam Kuliah di Jogja
-Kitab Hitam Blackberry (Panduan bisnis, menghasilkan omzet besar dengan Blackberry)
-Strategi Manajemen Bisnis
-Olshop Booster (Panduan ampuh meledakkan omzet onlineshop-mu)

Semua ebook di atas LENGKAP banget. Masing-masing tebalnya antara 200-300 halaman!

Nah, total bonus senilai 3 JUTA RUPIAH ini bisa kamu dapatkan hanya dengan membayar157,000 saja. WOW!

Promo ini hanya berlaku dalam periode 4-10 Oktober 2016 saja, menyambut "Hari Guru Dunia".

So, segera isi dan kirim format order berikut ini untuk amankan jatahmu!

Nama:
Alamat:
No.HP:
Pesanan:1 JKLN

TERTARIK? Kirim via SMS/WA/TELP ke 0815-7357-1433 / 0823-0016-6669

atau klik di inspirabook.com/penawaran-sekali-saja

Jumlah stok buku dan bonus terbatas. Siapa cepat, dia dapat!
Nama

Afrika,26,Amerika,67,Amerika Serikat,81,Arab Saudi,13,Asia,237,Australia,75,Austria,13,Beasiswa,303,Beasiswa Amerika,4,Beasiswa Arab Saudi,5,Beasiswa Australia,14,Beasiswa Austria,2,Beasiswa Belanda,10,Beasiswa Belgia,1,Beasiswa Brunei Darussalam,2,Beasiswa Cina,10,Beasiswa Denmark,1,Beasiswa Filipina,3,Beasiswa Finlandia,1,Beasiswa Hongkong,1,Beasiswa Hungaria,1,Beasiswa India,2,Beasiswa Indonesia,3,Beasiswa Inggris,28,Beasiswa Irlandia,1,Beasiswa Jepang,14,Beasiswa Jerman,5,Beasiswa Kamboja,1,Beasiswa Kanada,3,Beasiswa Korea,2,Beasiswa Korea Selatan,5,Beasiswa Malaysia,6,Beasiswa Myanmar,1,Beasiswa New Zealand,3,Beasiswa Perancis,4,Beasiswa Polandia,1,Beasiswa Rumania,1,Beasiswa Selandia Baru,1,Beasiswa Sidney,1,Beasiswa Singapura,3,Beasiswa Skotlandia,1,Beasiswa Slovakia,1,Beasiswa Spanyol,1,Beasiswa Swedia,2,Beasiswa Swiss,3,Beasiswa Taiwan,1,Beasiswa Thailand,3,Beasiswa Tiongkok,1,Beasiswa Turki,5,Beasiswa Uni Emirat Arab,1,Beasiswa Uni Eropa,2,Beasiswa Vietnam,1,Belanda,36,Belgia,10,Brazil,2,Brunei Darussalam,7,Bulgaria,3,Ceko,4,Chili,3,Cina,30,Denmark,10,Destinasi,65,Eropa,313,Event,5,Exchange,26,Fakta Unik,82,Festival Indonesia,2,Filipina,8,Finlandia,16,Hong Kong,6,Hungaria,4,IELTS,6,India,37,Indonesia,113,Info Beasiswa,64,Info Jurusan,12,Info Universitas,34,Inggris,86,Interview,444,Interview di Amerika,13,Interview di Arab Saudi,5,Interview di Australia,23,Interview di Austria,4,Interview di Belanda,12,Interview di Belgia,8,Interview di Ceko,3,Interview di Cina,12,Interview di Damaskus,1,Interview di Denmark,4,Interview di Filipina,3,Interview di Finlandia,10,interview di Hungaria,1,Interview di India,9,Interview di Indonesia,4,Interview di Inggris,32,Interview di Irlandia,1,Interview di Italia,11,Interview di Jepang,22,Interview di Jerman,20,Interview di Kanada,8,Interview di Korea Selatan,28,Interview di Malaysia,1,Interview di Maroko,6,Interview di Meksiko,1,Interview di Mesir,8,Interview di New Zealand,16,Interview di Perancis,25,Interview di Polandia,12,Interview di Portugal,11,Interview di Rusia,3,Interview di Selandia Baru,4,Interview di Singapura,6,Interview di Skotlandia,2,Interview di Spanyol,16,Interview di Swedia,2,Interview di Swiss,2,Interview di Taiwan,5,Interview di Thailand,8,Interview di Tiongkok,9,Interview di Turki,9,Interview di Yaman,1,Interview di Yordania,5,Irlandia,10,Islandia,1,Italia,16,Jakarta,1,Jamaika,1,Jepang,59,Jerman,46,Kanada,27,Karir,13,Kazakhstan,1,Kolombia,4,Korea Selatan,44,Kuliner,21,kuliner khas daerah,7,Kuliner Mancanegara,14,Launching Buku,1,Lebanon,3,Lithuania,1,LPDP,4,Malaysia,27,Maroko,9,Media,249,Meksiko,7,Mesir,19,motivasi,2,New York,1,New Zealand,15,News,3,Norwegia,2,Paraguay,1,Perancis,48,Polandia,14,Portugal,15,PPI,6,Prancis,1,Press Release,1,Prestasi,1,Profil PPI,7,Profil Universitas,51,Qatar,2,Rekomendasi,1,Rumania,2,Rusia,13,Selandia Baru,24,Sidney,1,Simposium Internasional PPI Dunia 2016,6,Singapura,30,Skotlandia,4,Slovakia,1,Spanyol,24,Student Life,150,Studenthack,348,Surabaya,2,Swedia,19,Swiss,15,Taiwan,9,Thailand,13,Tiongkok,19,Tips,7,Tips Beasiswa,16,Tips Belajar Bahasa Inggris,9,Tips Kuliah ke Luar Negeri,89,Tips Travelling,6,Tips Umum Kuliah di Luar Negeri,105,Tips Umum Kuliah Di Negeri Sendiri,47,TOEFL,12,Tokoh Dunia,2,Tokoh Indonesia,20,Traveling,6,Turki,20,Uni Emirat Arab,1,Uni Eropa,2,Universitas,36,Universitas Terbaik,56,Uruguay,2,Vietnam,1,Yaman,1,Yogyakarta,3,Yordania,5,Yunani,3,
ltr
item
Berkuliah.com: MELY CHINTHYA DEVI: Kisah Perjalanan Super Lengkap Kuliah di Korea Menggunakan Beasiswa KGSP!
MELY CHINTHYA DEVI: Kisah Perjalanan Super Lengkap Kuliah di Korea Menggunakan Beasiswa KGSP!
https://3.bp.blogspot.com/-P4JAXHQwGyI/V_dHdnUeTQI/AAAAAAAAKJk/JTkQj_yyPYwcrdVsxgPfBInxFeqRcWdgwCLcB/s400/Melmel.png
https://3.bp.blogspot.com/-P4JAXHQwGyI/V_dHdnUeTQI/AAAAAAAAKJk/JTkQj_yyPYwcrdVsxgPfBInxFeqRcWdgwCLcB/s72-c/Melmel.png
Berkuliah.com
http://www.berkuliah.com/2016/10/mely-chinthya-devi-kuliah-di-korea-selatan-beasiswa-kgsp-scholarship.html
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/
http://www.berkuliah.com/2016/10/mely-chinthya-devi-kuliah-di-korea-selatan-beasiswa-kgsp-scholarship.html
true
6823463133590324440
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy